Antara Kerja, Kesehatan dan Menikah

138 views

Yah baru bisa nulis lagi setelah beberapa hari bahkan bulan sibuk dengan kerjaan baru yang harus dibereskan sekalian beradaptasi dengan tempat dan suasana baru. Maklum baru aja dapat perintah alih tugas lagi alias mutasi.

Hhhmm, mungkin karena terlalu sibuknya diri kita memikirkan pekerjaan hingga tak sadar sudah tak memperhatikan lagi kesehatan tubuh kita. Yahh banyak pastinya diantara kita yang mengabaikan faktor kesehatan saat kita kerja. Dipikiran kita tuh cuma kerja, kerja, kerja. Kapan makannya? Ibadahnya? Nikahya? Upss hehe…

Banyakkan yang sebenarnya mereka tuh lebih sayang dan perhatian kepada pacarnya dibanding dirinya sendiri. Simpel aja kan biasanya kita ngingetin si dia supaya tidak telat makan dan beribadah padahal diri kita sendiri masih sibuk dengan kerjaan kita padahal harusnya istrahat ehh malah masih kerja.

Apalagi tuh kalau udah weekend, masih ada juga tuh yang sibuk ngantor. Padahal waktunya liburan, nenangin pikiran, kan kita butuh juga istrahat dan refreshing. Mungkinlah banyak yang lembur sampe jam malam blom pulang kantor tapi kan nggak tiap hari dan nggak sampai ngorbanin weekend kamu :p

Pernah saya dengar dari pimpinan kalau kerja tuh dibatasi juga jangan terlalu over. Memang sih biasanya kita juga lembur tapi kan nggak tiap hari. Kalau km lembur hampir tiap hari berarti ada yang salah dengan manajemen waktu kamu hingga menyebabkan kerjaannmu menumpuk. Kata si bos kesehatan tuh lebih penting. Nggak ada gunanya kerjanya bagus, prestasinya oke, dapat promosi jabatan tapi ngorbanin kesehatan. Kan nggak bisa juga nikmatin kesuksesan kita.

Lebih parah lagi tuh buat yang kebablasan jadi ‘katanya’ wanita karir. Saking sibuknya berkarir malah lupa buat nikah. Kan banyak tuh dikantoran yang blom nikah padahal karirnya udah bagus. Malah kata temen saya sih kalau dapat bos perempuan trus suka ngomel biasa tuh karena faktor blom nikah hehehe…

Mungkin karena sibuk ngejar karir jadi lupa tuh kalau ada janjian sama calon suami, akhirnya miss communication dan bubaran deh akhirnya nggak jadi nikah. Laki mah nggak terlalu pusing dengan usia menikah tapi klo perempuan apalagi udah diatas 25 tahun pasti tuh sudah pada ditanyain kapan nikah.

Tapi bisa juga sih karena sibuk kerja buat dapetin karir yang cemerlang kita sampai lupa beribadah hingga jodoh belum sempat dipertemukan. Bisa juga karena udah jadi bos hasil kerja kerasnya sampai jadi terlalu pemilih hingga akhirnya tidak ketemu juga….

Memang nggak salah sih selagi masih muda kita giat kerja. Asal jangan sapai gara-gara terlalu over kerja kita jadi lupa dengan yang namanya kesehatan, ibadah dan menikah. So,Sayangilah, Perhatikanlah, dan Uruslah dirimu sebelum mengurus kerjaanmu jangan sampai dirimu sendiri engkau abaikan!! #salamucok 😀