Hari 2, Wisata Belerang Part 2

45 views

Lanjutannya mas bro….

Selain hujan yang menghambat perjalanan ini, macet juga jadi biang kerok. Tapi penyebab utama nih yang bikin molor perjalanan ini yakni GPS bro. Gila aja nih GPS modern tapi nggak bisa juga terlalu diandalkan. Ternyata GPS nunjukin jalan tercepat buat menuju kesuatu tempat nggak peduli kamu lewat gang sempit atau dapat jalan utama. Parahnya lagi penunjuk jalan kami yakni seorang cewek yang berwujud suara aja dari alat GPS hape ini.

Yang lucu nih waktu pertigaan GPS ngomongnya turn left tp pas tanya sm pak ogah yang ngatur jalan bilangnya turn right alias belok kanan mas bro. Pastilah kami ngikutin petunjuk manusia daripada harus ngikutin petunjuk GPS. Dan memang benar nih jalurnya mmg sesuai petunjuk pak ogah, kalau ngikutin petunjuk turn left GPS tadi udah dipastiin kena dua kali kita masuk jalan kompleks perumahan lagi. Mutar-mutar lagi berarti nih.

Daripada mengikuti yang tak pasti mending gunakan GPS yang asli alias Gunakan Penduduk Sekitar. Sudah pukul 15.30 kami baru keluar ke jalur utama ke tangkuban parahu. Alhamdulillah cuaca udah mendukung lagi nggak hujan dan sejuuuukkk banget udaranya. Lembang gitu loh. Sekitar pukul 16.00 kami tiba di pintu masuk Tangkuban Parahu. Ternyata disini tiket masuknya lebih murah. Mobil cuma kena 10 ribu rupiah plus 17 ribu per org yah sekitaran 60 ribuan ajah.

Masuk ke areal Tangkuban Parahu mirip sih waktu menuju ke Areal Kawah Putih. Cuma ke Tangkuban Parahu lebih bagus jalan aspalnya dan hawanya itu loh sejuk banget. Cuma yah itu tadi si driver dikira kentut padahal bau belerang udah nyampe di hidung. Kami dikasih waktu nggak lebih dari jam 17.00.

Sampai di areal spotnya langsung deh foto di papan namanya. Akhirnya tercapai juga buat foto di areal Tangkuban Parahu ini. Disini lebih puas dibanding di Kawah Putih. Suasananya beda. Pas lagi foto-foto tuh kabut udah mulai ngejar-ngejar kita. Kayaknya si kabut nih udah nyuruh pulang kita, spot kawah batu tangkuban parahu udah hampir tertutup kabut semua. Yang penting dah foto hehehe…

Lagi-lagi bersyukur banget nih waktu pas masuk sampai adegan jeprat-jepret nggak ada hujan pas udah pulang hujan lagi. Alhamdulillah masih di kasih kesempatan buat nikmati pemandangan Kawah Ratu Tangkuban Parahu walau cuma sebentar. Jarum jam udah nunjuk hampir pukul 17.00. Kami harus ngebut nih soalnya ngejar jadwal kereta di stasiun bandung yang berangkat pukul 19.00 wib.

Jalan ke arah Bandung nih kami via Punclut nggak tahu daerah apa ini tapi itu lagi-lagi kayak masuk gang aja nih jalan. Apalagi hujannya deras banget plus angin lagi beserta kabutnya. Demi ngejar jadwal kereta kami terus aja. Nggak bisa dibayangkan nih klo jadinya ke Bandung naik motor sj berdua sama si yudha co driver pasti udah ketinggalan kereta. Nyusurin gang dengan jarak pandang terbatas akhirnya kami keluar lewat Dago Atas kata si driver.

Alhamdulillah, ketemu lagi jalur utama. Eh tapi kok nih jalan kayak sungai aja aliran airnya deras banget gara-gara hujan drainase nggak bisa nampung lagi akhirnya meluap ke jalan. Pantas nih bisa banjir juga Kota Bandung.

Tiba di Stasiun Kereta sekitar pukul 18.00. Langsung masuk stasiun buat nuker tiket soalnya udah pesan online juga. Habis itu nyari makan dulu. Hujan masih setia menemani perjalanan kami sampai di stasiun hingga ke warung pinggir jalan tempat kami mutuskan makan nasi goreng.

Setelah makan dan ngobrol bentar, kurang 15 menit jam 19.00 kami masuk stasiun dan disini kami harus pisah dengan si driver soalnya sy sm si co driver mesti lanjut ke Jogja naik kereta api lodaya malam dan si driver harus balik sendirian ke Jakarta buat ngembaliin mobil rental hehe…

Oia, ini baru pengalaman pertama saya naik kereta api. Dan saya dapatnya cuma kelas bisnis harga 190 rb. Kata orang mahal, tapi daripada nggak dapt seat mending kebeli juga nih tiket terakhir sih karena tempat duduk sy misah ma si co driver. Lumayanlah pelayanan PT. KAI. Didalam kereta udah disediain tempat cash hape juga. Jadwal kereta berangkat juga on time kok. Selama perjalanan kereta tuh banyak juga polisi tidurnya bikin naik turun pantat juga hahaha…

Akhirnya hari kedua perjalanan saya ini diisi dengan wisata belerang. Alhamdulillah keinginan ke Tangkuban Parahu dari sejak dulu waktu pertamakali ngeliat foto jadul om sy nih baru kesampaian hari ini untuk foto di tempat yang sama. Saat ini saya sudah duduk manis dan siap tiduran soalnya badan udah tepar banget plus perjalanan sekitar 6 jam menuju Jogja. Sy liat orang-orang juga pada mulai tidur dengan gaya macem-macem. Klo sy sih tetep cuma nutup mata doang buat tidur hahaha…Semoga perjalanan kereta ini dilancarkan dan liburan lanjutan di Jogja nggak kalah seru dengan di Bandung. Amin…. #salamucok 😀

Baca Juga :

Hari 1, Welcome to Jakarta

Hari 2, Wisata Belerang Part 1

Hari 3, Jogjakarta Borobudur

Hari 4, Kota Batu Malang

Hari 5, Desa Wisata Gubugklakah

Hari 6, Sunrise Mountain dan Kawah BROMO