Hari 4, Kota Batu Malang

69 views

Jam menunjukkan pukul 05.30 lumayan tepat waktu juga nih kereta tiba di Stasiun Malang Kota Baru. Alhamdulillah setelah nunggu hampir sejam orang penting yang harus sy temui ketemu juga. Orang penting ini bernama Agus yg punya rental motor malang. Rencananya hari ini sy akan ngebolang sendirian menyusuri jalan-jalan Kota Malang hingga Kota Batu menggunakan rental motor. Biaya rental sekitar 110 rb untuk Umum pemakaian 24 jam belum termasuk bensin. Kalau mau rental harus pesan jauh-jauh hari soalnya armadanya terbatas apalagi saat musim liburan.

Setelah menyelesaikan administrasi sy langsung menuju tempat penginapan di Hotel Mutiara Malang. Kali ini mau nggak mau harus pake GPS soalnya temen yang mau jadi penunjuk jalan lagi ada kegiatan jadinya ngebolang sendirian. Sampai hotel ternyata nggak bisa early check in soalnya kamarnya masih full. Jadinya disuruh nungguin deh sampe siang untung masih bisa nebeng cash hape dulu. Seandainya bisa early check in rencana mau jalan seputaran kota malang dulu.

Sy harus nunggu sekitar 3 jam baru bisa check in. Alhamdulillah ada wifi di hotelny jadi bisa browsing dulu. Dapat kamar standar no 15 twin bed tp teman yg satu nggak jadi datang hrus sendirian semalaman. Kamarnya bersih, bagus lah, wc nya dalam kamar ada shower. Top deh buat hotel sekelas bintang 1 hahaha….

Setelah mandi langsung tancap gas. Rencana sih mau makan dulu di Bakso Presiden yang terkenal itu, cuman gara2 GPS dapatnya jalan buntu dan penanda tempatnya salah so nggak jd makan. Putar haluan ubah rencana langsung ke Alun-alun Kota Batu. Nah lagi2 krn GPS nih sy mutar-mutar kluar masuk gang sampe dapat portal yang ke terkunci jadi harus putar balik lagi.

Untung nggak lama dapat jalan utama tinggal ngikutin penunjuk jalan ke arah Kota Batu. Alhamdulillah sekitar pukul 11.30 sampai di Alun-alun Kota Batu. Lumayan ramai juga. Alun-alunnya juga bagus soalnya ruangan informasi dan toilet umumnya didesain mirip buah apel dan strawberry. Di alun-alun ini juga terdapat wahana mirip biang lalanya dufan jadi bisa liat kota batu secara luas dari atas.

Bosan keliling alun-alun, jadinya sehabis makan siang langsung ke Jatim Park 2. Disini nih ada Museum Satwa dan Batu Secret Zoo. Harga tiket masuk itu 100 ribu.Berhubung keliling Batu Secret Zoo membutuhkan waktu lebih dari 2 jam makanya sy putuskan buat nggak masuk dan balik lagi ke alun-alun Kota Batu soalnya mau nyobain makanan ketan yang disediakan oleh Pos Ketan Legenda.

Pos Ketan Legenda ini memang terkenal banget. Belum buka aja udah banyak yang ngantri. Untungnya sy antrian kedua. Jadinya ada yang minta tolong nitip. Kalau menurut sy sih rasa makanannya nggak terlalu spesial sih, apalagi pas nyobain Ketan Duriannya malah bisa bikin eneg klo kebanyakan. Pos Ketan Legenda sih cuman bikin penasaran orang soalnya antriannya panjang banget. Jadinya orang yang sebelumnya belum pernah nyoba jadinya pengen beli. Pos ketan legenda ini jual suasana dan sejarah aja. Klo masalah rasa sih tergantung selera masing2. Jelasnya sy udah nyobain jadi udah bisa komentar hahaha…

Selepas maghrib sy berangkat ke spot wisata selanjutnya yakni Batu Night Spectacular (BNS). Tiket masuk BNS weekend 25 ribu. BNS itu mirip dengan dufan mini soalnya banyak wahana bermain yang disediakan disini. Kalo sy nyobanya cuma naik Sepeda Udara dan Lampion Garden.

Sepeda udara sih mainnya cuma keliling kompleks wahana tapi lewat diatas bangunannya menggunakan sebuah kendaraan yang mirip kursi berjalan dan ada setir plus tuas kayuh kayak di sepeda. Walaupun kita nggak ngayuh tuasnya masih bisa jalan kok tinggal disetir aja sesuai jalurnya.

Klo di Lampion Garden sih lebih ke arah susunan lampion yang dibentuk berbagai macam rupa. Tapi lebih banyak yang bertema cinta. Harusnya nih sama pasangan masuk kesini mau pacar atau istri nda masalah lebih romantis. Nggak enaklah klo sendiri kayak yang sy alamin hahaha 🙁

Keluar dari Lampion Garden baru terasa perut belum terisi. Pantas aja lapar soalnya jam udah pukul 21.00 wib tapi blom makan. Di BNS ada Food Court nya kok. Bagus juga sih tatanannya. Klo makan disini tuh pake kartu khusus. Jadi kita ke kasir dulu deposit uang minimal 25 ribu baru bisa milih makanan di stand yang telah disediakan. Jadi selama di kartunya masih ada saldonya tuh nanti klo mau pulang bisa dicairkan lagi seluruhnya.

Waktu makan di BNS Food Court tuh kebetulan ada pertunjukan dancing fountain. Diiringi musik kita bisa lihat tuh air di taman tuh lagi nari-nari. Setelah itu ada pertunjukan film diatas layar sepanjang 50 meter yang terletak di langit-langit ruangan. Habis itu ada pertunjukan tarian solo dan terakhir live performance music.

Pukul 22.00 sy baru tiba di Hotel Mutiara Malang. Bersih bersih diri kemudian tidur. Open trip ke Bromo sudah menanti esok hari. Istrahat lebih cepat, jejak petualang sudah menanti #salamucok 😀

Baca Juga :

Hari 1, Welcome to Jakarta

Hari 2, Wisata Belerang Part 1

Hari 2, Wisata Belerang Part 2

Hari 3, Jogjakarta Borobudur

Hari 5, Desa Wisata Gubugklakah

Hari 6, Sunrise Mountain dan Kawah BROMO