Idul Adha Kedua di Baubau

47 views

Malam takbiran tadi malam pasti sama sepinya dengan malam takbiran di kampung halaman yang dilanda pemadaman total. Cuma bedanya kemarin penyambutan Idul Adha di Baubau diwarnai dengan goyangan gempa bumi. Hampir 2 tahun saya di Baubau baru kali ini ngerasain lagi yang namanya gempa. Yah, untuk kali keduanya seperti setahun yang lalu saya nggak pulang ke rumah keluarga besar di Makassar untuk berkumpul merayakan Idul Adha bersama.

Libur cuma 2 hari dan harus masuk kerja lagi pada esok hari merupakan alasan yang sangat mengganggu dan tak bisa ditolerir diriku. Yah itulah penyebabnya sehingga acara ngumpul bersama saat Idul Adha harus dikubur dalam. Mungkin diantara teman seangkatan sayalah yang paling jarang balik ke Makassar. Dan alasan utamanya adalah waktu yang biasanya mepet. Sebenarnya ada sih cuti cuman pasti nggak bakalan disetujui saat ini karena volume kerja di tempat tugasku terlalu banyak bahkan cenderung overload.

Untuk kedua kalinya juga saya nggak sholat Id di Baubau. Biasalah bangunnya kesiangan akibat semalam begadang ngobrol ngalor ngidul dengan sesama teman kerja yang juga nggak pulang. Dan untungnya nih klo dalam soal makanan khas lebaran seperti ketupat, opor ayam dan sambal goreng ati tersedia di rumah dinas jadi momen buat nikmati makanan khasnya masih ada. Apalagi semalam ada undangan makan siang di rumah salah satu teman kerja yang asli warga baubau jadi tambah deh menu makanannya Lapa-lapa plus soto daging 🙂

lapa-lapa-ucokeren1

Saya cuma bisa bersyukur deh masih bisa merasakan suasana Idul Adha walau di tanah rantau bersama teman kerja. Ambil positifnya aja karena pasti tinggal menunggu waktu aja saya bisa kembali berkumpul bersama keluarga besar di Makassar merayakan momen spesial seperti saat ini. Semua pasti akan indah pada waktunya #salamucok 😀