Menikmati Air Jernih Telaga Gua Lakasa

37 views

Ahhh baru bisa nulis nih pengalaman nikmatin air jernih telaga yang terdapat di dalam perut gua lakasa. Bdw, kemarin tuh sebenarnya baru sempat ke gua lakasa soalnya biasa sy lewati sj klo mau refreshing di Pantai Nirwana. Nah, kebetulan kemarin lagi pada mau ke Pantai Nirwana dan pulangnya baru singgah di Gua Lakasa.

Lokasi Gua Lakasa sebenarnya nggak jauh dari Pantai Nirwana cuma sekitar 1 km aja. Bahkan kalo kita berangkat dari arah kota baubau itu Gua Lakasa yang lebih dulu ditemui daripada pantai nirwana. Yah, sekitar 8 km lah dari pusat kota baubau.

Jalan masuk gua lakasa

Jalan masuk gua lakasa 600 meter dari jalan poros

jalan-masuk-gua-lakasa

Aspal mulus jalan masuk gua lakasa

Dari arah jalan poros nih kita ngikutin jalan masuk lagi sekitar 600 meter dan masuk lagi ke arah jalan setapak sekitar 50 meter. Area Parkir lumayan luaslah dan dari parkiran tuh kita harus jalan sedikit lagi menuju mulut gua lakasa. Pemandangan kiri kanan tuh terlihat pantai dan banyak juga masyarakat yang menanam jagung. Tapi, itulah sy sedikit heran sih ternyata jagung itu ditanam disela-sela batuan karena memang tempat ini lebih banyak batunya hehehe.

Jalan masuk ke mulut gua lakasa sekitar 50 meter

Jalan masuk ke mulut gua lakasa sekitar 50 meter

Sampai di mulut gua itu ternyata udah ada 4 orang anak sma yang juga kepengen masuk gua dan memang disini ada semacam penunjuk jalanlah yah bisa disebutlah guide. Bermodalkan senter dan lampu cash mulailah penelusuran kami menuju telaga di dalam gua.

Mulut Gua Lakasa

Mulut Gua Lakasa

Seperti biasa namanya juga caving atau penelusuran gua jadinya tuh kita lebih banyak membungkuk, merangkak dan jalan jongkok melewati celah gua yang jalurnya menurun. Untunglah nggak harus tiarap. Tapi memang dibutuhkan semangat dan harus lebih berhati-hati soalnya licin.

Didalam gua tuh sebenarnya udah ada lampu-lampu yang dipasang sepanjang jalur menuju telaga yang terdapat di dalam gua cuman nggak bisa nyala karena kata guidenya itu ada yang korslet dan genset yang dipakai lagi rusak dan belum diperbaiki. Padahal lampu sangat bermanfaat di dalam gua yg gelap ini. Apalagi kami masuk nih cuma bawa senter dan lampu cash seadanya. So, jalannya harus pelan. Di dalam gua juga terdapat 3 tangga yang sengaja dibuat dari kayu sebagai penolong untuk naik turun karena tidak memungkinkan dilewati klo nggak pake tangga tersebut. Kecuali kamu mau lompat. Bayangin aja jalan jongkok trus harus lompat hehehe.

Perjalanan menuju telaga di dalam gua sekitar 20 menit lah udah bisa nyampe. Tapi, pada saat kita nyampe nih ternyata airnya lagi surut. Tapi tetap saja masih lumayanlah buat yang ingin berenang atau berendam. Klo sy sih cuman berendam aja dan memang airnya jernih banget plus dingin. Sekitar telaga tuh terdapat bebatuan kasar karena bentuknya seperti kristal tajam warna putih. Yah miriplah garam kasar yang jadi satu mirip batu hehehe. Banyak juga batuan yang berongga jadi klo kita pukul tuh ngeluarin suara nyaring banget.

batuan kristal gua lakasa mirip kumpulan garam kasar

batuan kristal gua lakasa mirip kumpulan garam kasar

Guidenya juga bilang kalau banyak juga yang meyakini air telaga ini berkhasiat untuk menyembuhkan penyakit. Maka tak heran orang biasa juga membawa botol kosong untuk ngambil air telaga ini buat dibawa pulang ke rumah. Yah asal kalian percaya aja.

air jernih telaga gua lakasa (foto nggak jelas, hehehe)

air jernih telaga gua lakasa (foto nggak jelas, hehehe)

Sekitar 15 menit saja kami menikmati air jernih telaga gua lakasa. Dan parahnya nih nggak bisa ngambil foto semaksimal mungkin soalnya kamera hapeku nggak ada blitznya. Ginilah klo memang udah nggak niat masuk gua dari awal tapi dipaksain aja walau persiapan kurang hehehe. Kami bergegas pengen naik lagi ke permukaan bumi. Nah, klo pada saat kita masuk nih lebih banyak turunnya dan pada saat pulang yah lebih banyak menaiki bebatuan licin. Tapi waktu naik sih lebih cepat tuh udah nyampe lagi ke permukaan.

So, akhirnya sy juga udah bisa ngerasain yang namanya gua lakasa. Tapi, ada sesuatu yang menarik nih. Ternyata guide yang biasa membawa orang tuh keluar masuk gua nggak punya bayaran dari pemerintah setempat. Jadi guide itu cuma nunggu orang nih ngasih duit seadanya aja dari orang yang diantar. Apalagi masuk gua tuh nggak pake karcis. Kadang guidenya juga kesal klo orang yang diantar tuh langsung pulang tanpa ucapan terima kasih apalagi ngasih duit. Kasihan banget. Memang sih di Pantai Nirwana aja perhatian pemerintah masih kurang apalagi di gua lakasa.

Oia, klo mau ke gua lakasa tuh sebaiknya rajin olahraga jangan sampe kayak saya lutut gemeteran tuh naik turun gua. Apalagi sampe saat sy nulis nih paha masih sakit hehehe. So, rajin olahraga yah #salamucok

Baca juga tempat wisata yang lainnya di Kota Baubau :

Meninggalkan Jejak di Air Terjun Samparona

Air Jatuh Tirta Rimba

Jernihnya Air Laut Pantai Nirwana

Benteng Keraton, Warisan Sejarah Buton