Menikmati Moment Pacaran di Bulan Puasa

55 views

Berbicara tentang pacaran mungkin ada yang pro dan kontra karena bagi pihak yang nggak setuju dengan yang namanya pacaran mungkin karena dalam kamus Islam tidak ditemukan yang namanya kata pacaran tapi hanya kata ta’arufan. Pacaran aja banyak yang nggak setuju apalagi pacaran di bulan puasa pasti lebih banyak yang dahinya berkerut tanda bingung, heran atau apalah penyebabnya yang jelas mereka tidak menyetujuinya. Kalo saya sih yang jelas mau pacaran asal nggak ada yang tersakiti, kalopun ada itu konsekuensi dan jadi pembelajaran kita tuk mengenal orang lebih dekat, apalagi dilakuin pas bulan puasa.

Yupz, bulan puasa memang bulan penuh berkah bagi umat yang menjalankan sepenuh hati dan ikhlas apalagi didalam menjalankan ibadah puasa di bulan ramadhan ditemani dengan kekasih tercinta. Pacaran di bulan ramadhan memang bertambah nikmat daripada bulan-bulan lainnya termasuk ngalahin nikmatnya pacaran di bulan februari yang terkenal dengan momen valentine. Kok bisa? Ya iyalah, krn di bulan puasa banyak momen untuk membuktikan rasa saling mencintai. Pengalaman sy sih momen itu antara lain dimulai dari momen sahur. Kita berdua saling mengingatkan dan membangunkan walau cuma lewat perantara handphone. Kan lebih enak dibangunin sahur oleh suara kekasih yang lembut dan penuh pengertian dibanding dibangunin ma orang di rumah yang biasanya teriak dari luar kamar atau dibangunin oleh suara alarm yang berisiknya minta ampun.

Momen kedua yang semakin membuat nikmatnya pacaran di bulan puasa adalah saat masuk waktu sholat subuh kita berdua bisa pergi sholat bareng di masjid. Kebetulan rumahku dengan sang kekasih nggak terlalu berjauhan jadi bisa janjian jalan bareng ke masjid sekaligus merasakan momen yang langka banget karena jalan bareng di subuh hari apalagi tujuannya masjid buat beribadah bersama pacar jarang sekali dilakukan di bulan lainnya.

Momen ketiga dan yang paling bisa dinikmati bersama adalah saat berbuka puasa, dimana rumah yang kebetulan hanya berbeda beberapa blok saja dapat dijadikan sarana untuk menjalin silaturahmi (nyari perhatian maksudnya, hehe) dengan keluarga kekasih termasuk orangtuanya. Kan enak tuh kalo kita bawain menu buka puasa buatan kita sendiri (dibantu ma ibu juga sih 😀) buat keluarga pacar kita, pasti deh dapat suara dukungan yang banyak apalagi kita bawanya pas mendekati detik-detik berbuka pasti kita disuruh tinggal dan buka bersama. Udah dapat perhatian dari keluarganya plus makan bareng ma pacar ditemenin ortunya dilanjutin sholat maghrib berjamaah, wahhh nikmat kan moment pacaran di bulan puasa. Tapi, moment ini nggak bisa selalu tiap hari kan nyusahin ortu juga plus nanti kita disangkanya nebeng buka puasa terus di rumah orang, hehe.

Moment terakhir pacaran di bulan ramadhan biasanya sih klo saya pas waktu sholat taraweh kan bisa tuh kita jalan bareng lagi ke masjid trus sholat taraweh trus baliknya bareng lagi dan ditutup dengan perkataan saling mengingatkan tuk saling mengigatkan dan membangunkan klo udah waktu sahur. Ya, namanya juga pacaran kan nggak harus ketemu tiap waktu dan berduaan tiap jam. Bisa bosan tuh liat muka kita setiap hari setiap waktu dan parahnya bisa menghilangkan rasa kangen dan moment pacaran di bulan puasa juga bisa memberi kita jeda waktu untuk saling introseksi diri. Inilah ceritaku menikmati moment pacaran di bulan ramadhan.