Mukat Ikan di Pantai Penghasil Mutiara

42 views

Kali ini sy mau share tentang kegiatan refreshing yang hari ini baru aja selesai. Refreshing hari ini bertempat di Desa Lambusango Timur, Kecamatan Kapontori Kabupaten Buton Sulawesi Tenggara. Desa ini terkenal dengan daerah penghasil mutiara atau dalam bahasa setempat disebut Mabe. Tapi, refreshingnya bukan mengenai mutiara tapi sy mau memukat atau menjaring ikan di desa ini.

Perjalanan dimulai dari Jam 05.45 pagi. Desa Lambusango Timur berjarak sekitar 50 km dari Kota Baubau. Sekitar jam 07.30 kami baru tiba di lokasi alias waktu tempuh sekitar 1 jam 30 menit. Agak lama sih kita nyampai soalnya jalanan yg dilalui juga banyak yang rusak. Setiba di lokasi kami beli nasi kuning dulu buat sarapan soalnya dari rumah tadi cuma cuci muka plus minum trus langsung berangkat deh.

Kendaraan kami parkir di rumah teman yang memang orang asli daerah setempat dan kami berjalan sekitar 100 meter menuju bibir pantai. Pantainya masih bersih dan airnya jernih walau pasirnya hitam padahal di daratan yang sama alias masih di pulau buton banyak jg pantai yang berpasir putih salah satunya pantai nirwana.

Sebelum turun ke laut tuh kami makan dulu disalah satu tempat yang memang sudah disediakan oleh teman. Oia, air lautnya lagi surut jadi ada sekitar 10 meter baru kita bisa nginjak air laut. Setelah makan nih kami bersiap buat mukat ikan nih. Peralatan yg dibutuhkan cuma jaring dan katinting alias perahu kecil.

mulai masang pukat

mulai masang pukat

lambusango ucokeren

Salah satu temen mulai menurunkan jaring. Tempatnya nggak jauh dari bibir pantai karena katanya memang banyak ikan disini (bukan hanya ikan, dipantai ini banyak tersebar pembudidayaan rumput laut dan kerang penghasil mutiara). Setelah jaring diturunkan maka kedua ujung jaring mulai dipertemukan sehingga ikan-ikan terperangkap didalam jaring. Kira-kira tuh ada sekitar 5 kali kita menurunkan jaring di lokasi yang berbeda dan semuanya cuma di pinggir alias nggak jauh dari bibir pantai.

Nah, dari 5 kali mukat itu kami berhasil mengumpulkan banyak ikan dengan berbagai jenis seperti ikan baronang, blanak, barracuda, ikan putih dan ada juga kata orang setempat ikan sori alias saudaranya ikan barracuda. Kegiatan mukat atau jaring ikan kami lakukan cuman sampe setengah hari karena air sudah mulai naik alias pasang.

hasil tangkapan

hasil tangkapan

barracuda :D

barracuda 😀

Berhubung udah siang hasil tangkapan ikan kami bakar deh di pinggir pantai dengan kayu bakar seadanya dan tidak memakai bumbu apapun. Ikan yang didapat langsung aja tuh dibakar. Kebetulan temen juga bawa lapa-lapa atau sejenis lontong buat nemenin ikan bakar. Hhmm, walau dibakar dengan seadanya ikannya rasanya maknyus juga apalagi masih segar.

bakar ikan

bakar ikan

Jaring ikan udah, makan udah. Biasa tuh kan habis makan ngantuk jadinya kita pada baring deh sekalian istrahat bentar dipondok. Pas banget dah udah ngantuk trus anginnya enak lagi jadi istrahatnya pooolll. Tapi, ada juga sih temen yang masih main di laut hehehe…

maen katinting

maen katinting

Tak terasa udah jam 3 sore nih. Dan sy kaget banget pas ngeliat pondok kami yg memang agak tinggi itu udah hampir dilumat sama air laut. Airnya udah pasang, jadinya tadi yg jadi daratan eh sekarang airnya udah setinggi dadaku. Behh, cepet juga yah pergerakannya nih air. Sy sih masih sempetin main-main katinting alias naik diatas perahu walau nggak jauh-jauh soalnya takut juga kalo katintingnya ke tengah laut hehehe

pusing, udah mau pulang hahaha

pusing, udah mau pulang hahaha

Sekitar jam 03.30 sore kami balik deh ke rumah teman tadi. Sebelum pulang kami mandi-mandi dulu disebuab sungai yang terletak nggak jauh dari rumah temen. Asli air sungainya dingin dan jernih banget bikin tambah segar. Udah mandi di sungai nih kami balik deh.

mandi-mandi...bersih-bersih...segerrr

mandi-mandi...bersih-bersih...segerrr

Ahhh senangnya udah refreshing lagi nih. Kerjaan yang numpuk dilupain dululah. Kamunya yang masih sibuk atau cuma sok sibuk refreshing dulu lah. Nikamati juga hidupmu coyy hehehe #salamucok 😀