Namanya Mili Nistari

121 views

Sms masuk, ternyata dari tante yg ngirimin nomor dan pin BB perempuan yg maw dikenalin sm sy. Yah namanya jg di kasih kenal nggak enak jg nolak apalagi keluarga sendiri yg ngasih kenal.

Sy langsung tertuju sama nama perempuan itu, namanya Mili Nistari beserta nomer hape dan pin BB nya. Padahal sy sndiri nggak mau sebenarnya pake aplikasi BBM cm yah buat nyenengin tante sy download jg.

Setelah aplikasi BBM sudah terpasang saat itu juga habis sholat isya sy invite dan butuh beberapa waktu akhirnya di approve jg. Pertama ngeliat sih pasti fotonya dong dan tak disangka yg di pasang foto smacam kata motivasi gitu yah mau gimana mau nggak mau yah ngajak kenalan jg walau nggak tau wajahnya kek gmana.

foto profil mili

Ini display picture Mili yang pertama saya lihat

Tp nggak berapa lama sih dia ubah dp nya jadi foto dia sendiri. Yah ternyata cantik jg waktu itu dia pake semacam seragam kerja di puskesmas. Mulailah sy bbman sm dia. Namanya baru kenalan pasti pertanyaaan standar lah. Waktu itu juga sy langsung minta nomer hapenya padahal sy sudah di kasih tau sm tante tapi alhamdulillah dia ngasih juga nomernya hehehe.

Foto display picture yang dipasang mili

Foto display picture yang dipasang mili

Waktu itu jg profil di bbm sy pasang dp foto berlima dgn teman angkatan sy waktu diklat evaluasi pegawai trus sy suruh tebak kira2 foto sy yg mana. Dan ternyata tebakannya meleset dia nunjuk foto temen yg disamping saya. Katanya dia asal nunjuk aja hehehe.

Foto display picture yang sy pasang di akun BBM saya

Foto display picture yang sy pasang di akun BBM saya

Besok malamya sy beranikan diri untuk menelponnya langsung dan astaga suaranya kecil dan halus sekali plus logat bonenya kental banget. Oia, Mili ini asalnya dari daerah Palattae Kab. Bone Sulsel. Wajarlah memang logat org sana mmg msh terjaga. Sy langsung teringat waktu kecil sy pernah diajak ke Bone jalan-jalan bersama keluarga dan waktu pulangnya sy sudah logat bone padahal sy cuma 3 hari disana sampe2 ditegur sm bapak hahaaha.

Dari sejak pertama kali telponan dan bbman byk lah kt saling tukar cerita. Yahh seperti biasa sy lebih mendominasi klo cerita karena mmg sy yg ingin banyak tahu tentang dia. Bosan jg sih rasanya karena nggak terlalu byk interaksi yg terjadi malah kyk seperti cerdas cermat sy lbh sering bertanya dan dia lebih banyak menjawab. Tapi lama kelamaan pembicaraan udah nyambung dikit demi sdikit.

Apalagi waktu saat menunggu momen pergantian tahun pembicaraan kami lebih nyambung terasa. Saat momen pergantian tahun kami lewati di tempat terpisah dia di bone sy di kendari. Oia, Mili saat ini tinggal sama tantenya di Maros kebetulan tante dan om nya dipercayakan sama orangtuanya untuk tinggal bersama mereka. Apalagi Mili baru saja habis menyelesaikan kuliahnya di Akbid Muhammadiyah dan sekarang lagi ikut tantenya kerja di Puskesmas Mandai.

Oia, sebenarnya tanteku nggak sengaja jg kenal dengan Mili krn waktu itu tanteku lagi ikut pengajian bersama dgn tantenya Mili dan kebetulan waktu itu Mili datang ke tempat pengajian dan tanteku sekilas melihat wajahnya. Nah waktu itu tanteku bilang sama tantenya Mili klo dia ingin mengenalkan sy dengan Mili dan alhamdilillah tantenya Mili merespon dengan memberikan nomer hape dan pin BB nya Mili.

Selama ini nggak terlalu intens jg sy bbm dan telponan dengan dia palingan saat weekend jg. Sekitar beberapa hari kemudian tanteku nelpon kalau dia sudah melihat secara langsung dengan Mili. Saat bertemu dgn Mili, tanteku semangat 45 untuk segera menyuruh sy pulang ke Makassar. Kata tanteku sih Mili itu cantik, rajin dan muka jodoh sama saya. Biasanya itu tanteku mengatakan seperti yang sebenarnya dan membuat saya penasaran.

Dari waktu ke waktu sy mulai tertarik dengannya dan komunikasi kami makin intens seperti waktu pergantian tahun kami saling telponan hingga peralihan tahun 2014 ke tahun 2015. Waktu pergantian tahun Mili waktu itu ada di kampungya di Bone dan dari situ baru saya ketahui bahwa dia sering pulang kampung dengan mengendarai motor sendirian melewati jalan Camba yang terkenal dengan tikungan tajam dan jalannya yang sempit. Sungguh saya sangat salut dengan keberanian Mili. Katanya sih dia malas untuk naik angkutan umum karena waktuya lebih lama daripada naik sepeda motor tapi mungkin saja dia juga nggak tahan kalau naik mobil lama.

Lama kelamaan kami tambah saling mengenal satu sama lain dan Alhamdulillah tanggal 29 Januari hingga 2 Februari izin saya untuk ke Makassar disetujui oleh atasan. Nggak lama lagi rasa rindu campur penasaran itu akan terobati. Persiapan pulang sudah saya siapkan dan tak lupa membawa buah tangan buat keluarga khususnya buat keluarga Mili. Iyah sengaja saya belikan buah tangan karena tante saya sudah menyusun rencana kalau pada saat saya tiba di Makassar saya akan langsung bertamu ke rumahnya. Tapi sempat juga sih deg-degan karena hampir saja izin saya dibatalkan karena ada rapat mendadak di Kendari yang harus saya hadiri. Untung saja saya sudah beli tiket PP jadi atasan saya ngerti dan ada staf lain yang bisa gantikan posisi saya. Waktu itu saya lapor ke tante kalo saya terancam batal pulang dan tante cuman berkata begitulah cinta butuh pengorbanan hahaha….

Tanggal 29 Januari 2015 akhirnya waktu itu tiba juga. Tepat setelah sholat dzuhur saya langsung tancap gas motor dari tempat tugas saya di Unaaha menuju Kendari padahal waktu itu cuaca teramat panas. Alhamdulillah pukul 14.00 wita saya tiba di mess Kendari dan langsung packing sambil nunggu teman untuk nganter ke Bandara. Pukul 15.30 saya berangkat ke Bandara karena pesawat saya akan take off pukul 18.00 yang dimundurkan dari jam keberangkatan yang seharusnya pukul 17.00 wita. Sempat jengkel jg karena sangat tidak tepat waktu.

Alhamdulillah pukul 19.05 wita saya tiba di Makassar. Saya sudah ditunggu oleh tante saya dan langsung berangkat ke rumahya tantenya MiLi. Dalam perjalanan sih sempat deg-degan juga karena ini baru pertamakalinya ketemu Mili dan langsung lagi ke rumah keluarganya. Alhamdulillah tak cukup 30 menit sy dan tante sudah tiba di rumahnya Mili.

Di dalam rumah sudah ada tante dan om nya Mili yang menyambut kami. Yah lama juga saya bercerita dengan om dan tantenya. Sampai akhirnya Mili keluar membawa minuman. Wahh memang anaknya cantik dan Alhamdulillah dalam hati langsung bersyukur dan tersenyum. Masih teringat senyumnya Mili dengan bibir merahnya, kayaknya dia pakai semacam pelembab bibir hehehe….

Tak lama ngobrol kami dijamu makan malam dengan Barobbo. Di ruang keluarga mereka kami berkumpul dan saya bisa melihat lebih jelas wajahnya dan kami juga sempat bertegur sapa. Tak banyak interaksi hanya senyum yang diperbanyak hehehe…..

Malam semakin larut waktunya saya pulang. Antara senang dan khawatir juga setelah pertemuan ini. Khawatir karena ingin tahu gimana respon om dan tantenya terlebih lagi respon Milinya sendiri. Insya Allah niat baik pasti dibalas dengan baik pula. Kalau memang jodoh pasti dipertemukan jua gimanapun caranya hehehehe #salamucok 😀