Salah Pihak Rumah Sakit atau Dokter Sih?

45 views

Masih ingat nggak berita tentang Si Miskin Dilarang Sakit yang selalu berkeliaran di TV gara-gara pasien kurang mampu yang ditolak rumah sakit. Padahal cerita ini udah dari dulu memang begitu keadaannya. Saya sendiri sih pernah dengar cerita dari Bapak kalau dulu tuh ada tetangga yang tiba-tiba sakit keras dan harus dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan pertolongan.

Dengan bergegas Bapak pun membantu keluarga tetangga tersebut ke rumah sakit. Tapi, alangkah terkejutnya Bapak kalau tetangga tersebut belum bisa ditolong dengan tindakan medis darurat sebelum ada jaminan dari pihak keluarga. Jaminan yang dimaksud apalagi kalau bukan uang.

Yah namanya orang buru-buru semua kan nggak bawa duit yang cukup padahal tetangga itu harus segera ditolong. Bapak pun berinisiatif untuk menitipkan alias menggadaikan cincin pernikahan di petugas administrasi supaya segera dilakukan pertolongan. Barulah dilakukan pertolongan. Udah lama juga sih peristiwa itu terjadi dan memang selalu terjadi.

Saya langsung mikir, gimana yah kalau pada saat itu ada orang nggak punya duit alias orang kurang mampu tapi harus segera dilakukan tindakan medis misalnya operasi? Masa orang yang lagi butuh pertolongan disuruh nunggu sampai punya duit jaminan ataukah parahnya disuruh pulang hehehe

Nah, pertanyaannya sapa yang salah nih mengenai prosedur pelayanan pasien? Apakah kebijakan rumah sakit yang memberatkan pasien ataukah si dokter nih yang nggak mau nolong pasien miskin?

Kan katanya dokter udah di sumpah tuh. Ataukah di sumpah dokternya diijinkan buat nggak usah nolong orang yang nggak punya duit? Pasti nggak kan. Tapi parahnya jika si dokter nggak mau ngambil keputusan untuk nolong pasien darurat gara-gara proses adminiatrasi yang belum kelar. Ataukah sang dokter yang takut dikeluarkan oleh pihak rumah sakit karena melanggar aturan rumah sakit?

Harusnya kan kalo ada pasien darurat nggak usah dulu toh tanya apakah nanti mampu membayar semua biaya yang harus ditanggung pasien dan keluarganya. Kan ditolong dulu dong pasiennya, nanti aja bahas masalah duit kalo udah selesai.

Kebijakan rumah sakit harusnya kan melayani dan membantu warga yang membutuhkan pertolongan dalam hal medis khususnya di RSUD. Seperti tindakan Jokowi dan Ahok yang menambah ruang perawatan kelas III agar bisa menampung banyak pasien kurang mampu yang membutuhkan pertolongan. Rumah Sakit janganlah hanya cari untung saja tapi pelayanan publik harus diutamakan.

Begitupun dengan dokter. Saya juga tau kalau dokter juga butuh duit buat biaya hidup. Tapi masa sih ada dokter yang tega banget nggak mau nolong pasien yang nggak punya duit banyak. Ataukah si dokter takut dikeluarkan oleh pihak rumah sakit? Miris banget yah. Padahal dokter tuh profesi mulia masa dicederai oleh sikap apatis terhadap pasien miskin. Bukankah nolong orang kesusahan tuh pahalanya gede.

Hmm, semoga aja siapapun yang masih kuliah kedokteran, sudah koass maupun yang mempunyai cita-cita jadi dokter senantiasa menolong orang tanpa melihat pasien itu miskin atau nggak. Niatnya tuh bukan untuk nyari duit yang banyak tapi semata-mata pengen nolong orang. Semoga aja nggak ada lagi pasien miskin yang ditolak dan kebijakan rumah sakit yang lebih ke pelayanan yang tulus. Amin #salamucok