Sensasi Pertamakali Naik Kapal Pelni

66 views

Yahh kali ini sy mw share ttg cerita perjalanan sy balik ke makassar menggunakan kapal pelni. Sebenarnya balik ke makassar udah direncanain cuman pengennya naik pesawar baling2 jenis ATR milik Wings Air cuman waktu itu habis sholat jumat sy liat di counter ticket pelni ada jadwal kapal ke makassar jam 3 sore. Sy smpat mikir sih cuman sy yakinin diri sendiri tuk mencoba dan skali-skali naik pelni walau cuaca saat ini nggak bersahabat.

Sy pun beli tiket ekonomi seharga 127 ribu. Oia, kapal yg sy gunakan yakni KM. Bukit Siguntang. Persiapan mendadak pun dilakuin secepatnya. Baju yg baru dijemur td pagi langsung sy masukin ke tas. Trus singgah beli oleh2 mete goreng. Sy pamitan dgn temen dan sebelum msuk ke pelabuban baubau sy singgah buat bungkus makanan utk sekali makan Soalnya kata temen pembagian makanan diatas kapal khususnya tiket ekonomi antriannya lama dan makanannya seadanya aja. Jd mending sy main aman nyiapin mknan sndiri, hehehe.

Perjalanan dari Baubau menuju Makassar akan ditempuh selama 12 jam dimana jika kapal berangkat jam 4 sore berarti diperkirakan sy akan tiba di pelabuhan makassar jam 4 subuh. Sy sebenarnya deg2an banget naik kapal saat ini soalnya cuaca lg nggak mendukung. Apalagi kemaren sy liat berita di tv ada kapal tanker yg karam di dekat pelabuhan makassar gara2 dihempas ombak. Cuman sy paksain nyoba aja. kapan lg bisa naik kapal pelni klo bukan skrg.

Naik kapal pelni lancar aja soalnya penumpangnya nggak over, berhubung sy br pertamakali naik kapal jd nggak tau kelas ekonomi itu dimana tempatnya tp pas naik langsung ditunjukkin sm abk klo ekonomi msh byk yg kosong di dek 5 tengah kanan. Jalan bentar eh udah dapat dan dihadepin dgn byk tempat tidur berjejer tp blom ada kasurnya. Kata ABK nanti pas kapal jalan kasur baru dibagikan.

Yahh, salah satu keuntungan klo naik kapal pelni kt bisa dapet banyak temen baru. Contohnya sy nih dapet kenalan yg mau ke balikpapan, ada juga yg mau ke makassar. Bahkan sy dapat temen yg dari wanci, dy kabur nih dr tmpatnya kerja proyek krn udah nggak tahan soalnya nggak diperhatikan. Masa selama 4 hari mreka cuma makan mi instan dan minumnya pun pake air laut. Parah banget keadaannya. Dan berhubung di deretan tempat tidur sy kebanyakan orang makassar jadinya riuh ceplas ceplos dgn bahasa makassar. baru kali ini sy denger lagi orang berbicara bhs Makassar secara luas dan membahana, hahaaaha.

Kapal KM. Bukit Siguntang berangkat tepat pukul 4 sore lebih lambat sejam dari waktu yang direncanakan. Sy menyempatkan diri keluar untuk melihat kapal meninggalkan dermaga pelabuhan murhum kota baubau. Cuaca saat itu lagi terang. Suasana didalam kapal semua orang pada persiapan buat istrahat dan ngerapiin barang mereka disamping ataupun dibawah tempat tidur. Selang beberapa menit semua pintu yang menghubungkan jalan antar dek di kapal mulai dikunci. Tujuannya yakni pemeriksaan tiket.

Setelah pemeriksaan tiket, maka kasur mulai dikeluarkan dan kita harus mengeluarkan duit 10 ribu buat nebus satu kasur busa dengan pengalas yg udah robek. Mau nggak mau diambil aja daripada nnt tidur beralas papan tempat tidur aja. Di dalam kapal pelni terdapat beberapa sarana yang bisa dimanfaatkan seperti kantin dan musholla di dek 7 (dek paling atas nih) dan ada juga tempat karaoke dan maen PS 2 di dek 5. Ada juga sih bioskop mini dimana pemutaran filmnya baru dimulai jam 9 malam.

Jarum jam saat itu menunjukkan pukul 5 lewat dan saat itu saya berada di kantin dengan dua orang teman. Sambil minum kopi dan menikmati semilir angin. Tapi, baru beberapa menit di kantin cuaca mulai terlihat tak bersahabat. Langit berwarna hitam, air laut pun memperlihatkan buih-buih ombak berwarna putih yang berarti arus laut lagi bergoyang hebat ditambah angin yang begitu kencang sampai-sampai beberapa Styrofoam yang diikat diatas dek terbang dibawa angin dan jatuh ke laut bebas. Tak berselang lama hujan mulai turun dan ditambah dorongan angin membuat beberapa orang yang lagi bersantai dipinggir kantin berpindah ke tengah. Sy sih agak cemas krn baru pertamakali ngalamin apalagi kapal juga mulai terasa bergoyang.

Kayaknya lama juga tuh hujan disertai angin kencang. Sy sih nggak tau berapa lama pastinya karena sy dan temen langsung kabur menuju dek 5 krn mau maen PS. Di tempat ini kalo maen sendirian aja tarifnya 10 rb sejam dan berhubung saya maen berdua tarifnya jadi 15 rb. Ada juga kalo yang mau karokean bisa mesan lagu dengan tarif 5 rb/2 lagu. Ngerasain main PS di kapal pelni memang memberikan sensasi lain karena saya maen PS tuh terasa banget klo kita bergoyang-goyang mengikuti alunan ombak yang menghantam kapal.

Ada 2 jam lamanya saya bermain PS. Pulang maen PS tuh udah sekitar jam 9 malam. Sampe di tempat tidur langsung tuh makan dulu trus lanjut lagi maen kartu. Selama maen kartu itu kapal terasa banget goyangannya dan perut mulai terasa dikocok-kocok. Pantesan aja banyak juga yang mual dan muntah. Klo terasa pengen muntah langsung aja ke WC buang semuanya, hehehe. Sekitar jam 11 kita udah berhenti maen dan mulai persiapan tidur. Tapi, mata ini agak susah diajak kompromi buat tidur. Walhasil, yah mata jadinya merem melek nih.

Lama juga waktu terasa dan ternyata saya bisa ketiduran juga walo Cuma sejam dan bangun lagi sekitar pukul 5.30 pagi. Udah ada pengumuman tuh kalo kapal akan tiba di pelabuhan di Makassar sekitar pukul 06.30 pagi. Walau kapal masih bergoyang-goyang saya nggak terlalu peduli soalnya udah mau sampai juga. Cuman saat itu banyak orang yang mondar mandir dan ternyata di ada pengumuman lagi supaya barang bawaan dijaga dengan baik. Soalnya banyak pencopet/pencuri barang dan ternyata memang ada yang dicuri barangnya. Kasihan itu ibu2 tasnya hilang padahal didalamnya terdapat HP, dompet dan kunci kopernya. Kata temen yg biasa naik kapal pelni tuh susah nyarinya walo ydah pasti pencurinya masih ada dikapal. Biasanya tas atau dompet yang dicuri tuh Cuma isinya aja diambil dan tas/dompetnya dibuang ke laut. So, klo naik kapal pelni lagi harus berhati-hati dan ekstra menjaga barang bawaan.

Alhamdulillah, pukul 06.30 pagi kapal udah bisa sandar di Pelabuhan Makassar. Perasaan ini senang sekali dan entah udah berapa lama sy baru menginjakkan kaki lagi di pelabuhan ini. Seingat sy terakhir ke pelabuhan tuh sebelum bapak meninggal. Waktu lagi ada kerjaan buat penuhin bekal perjalanan kapal. Sy pun melangkahkan kaki keluar dari pelabuhan dan perasaan senang banget udah bisa naik kapal pelni walau sendirian dan tiba dengan selamat walo banyak sensasi luar biasa mengiringi perjalanan ini.

Kalian juga punya pengalaman menarik waktu naik kapal pelni. Share dong cerita kamu disini yahhh #salamucok