Susahnya Menghindari Tontonan Aurat Wanita

64 views

Kali ini iseng-iseng mau nulis nih kalo susah bangets menghindari untuk tak melihat aurat wanita. Berbicara tentang aurat pasti udah banyak yang tau kan, pa lagi klo aurat wanita, perempuan atau cewek. Klo yang dibawah kulit itu dan biasanya keliatan memanjang dan berwarna kehijauan itu namanya urat loh bukan aurat, haha. So, aurat klo menurut saya sih simple aja yaitu bagian tubuh wanita yang nggak bisa ditampakin atau diperlihatkan didepan umum kecuali untuk muhrimnya. Tapi, kan ini tergantung dari wanitanya lagi mau ngasih gratis atau harus bayar tuk dpt melihat auratnya. Tenang aja sob, pasti kalian udah sering kan lihat aurat wanita secara gratisan.

Yups, oleh sebab terlalu banyak wanita apalagi yang masih gadis memberi tontonan gratis maka memang susah aja menghindari utk tak melihat auratnya. Ada yang bilang sih nggak dosa klo cuman ngeliat sekali atau kebetulan aja si gadis yang berpakaian seksi dan terbuka itu lewat depan kita, baru dapet dosa klo kita ngeliat tuk yang kedua kalinya palagi berulang-ulang ampe masuk ke pikiran kita dan terbayang-bayang, hihihi. Emang sih, susah atau nggaknya tuk menghindari tontonan gratis ini tergantung dari pribadi kita mau melanjutkan tuk ditonton atau berusaha menghindar secepat mungkin agar gak kebayang.

Cuman masalahnya tontonan ini selalu aja muncul dari segala sudut, mulai dari tontonan sinetron/fim remaja yang jelas selalu aja muncul di tv, jalan-jalan ke mal pasti lebih banyak lagi yang ngasih tontonan langsung dan gratis, pulang ke rumah eh malah tetangga yang asik duduk-duduk make celana pendek plus baju tanpa lengan. Astagfirullah, susah betul nih menghindarnya. Cuman juga nih, banyak katanya yang mau dan senang make pakaian yang bahannya kekurangan kain karena menurut si gadis sih nyaman dan pakaian itu biasa aja karena banyak yang make. Padahal dalam ajaran islam kan, yang hanya boleh dilihat secara umum pada diri wanita cuman muka dan telapak tangan.

Sebenarnya sih nggak harus tertutup semuanya juga. Saya sih masih maklum klo ada wanita yang belum bisa pake jilbab kan pastilah masih pake kaos pendek dan rok pendek, cuman nggak harus kan sampe keliatan ketek ama pahanya. Bahkan teman saya yang hobi cuci mata di mall berkata bahwa sekarang dia lebih banyak melihat paha gadis daripada paha ayam. Semuanya kembali ke diri kita masing-masing, suka ngeliat aurat yang gratisan dan yang ngasih tontonan auratpun fine2 aja, nggak ada masalah kok, manusia nggak bisa menuntut cuman bisa mengingatkan aja kan masih ada TUHAN yang membalas segala perbuatan kita di hari kemudian.

Baca Juga :Kuburan Juga Punya Nasehat