Ufairah Shakila Yusran

124 views

Dering telepon menggema di ruang televisi. Saya yang sedari tadi belum bisa tidur pulas terasa kaget apalagi pas nama penelpon tertulis Bapak Mertua. Pikiran langsung tertuju sama keadaan sang istri yang memang lagi di kampung. Tumben mertua nelpon tengah malam. Pasti ada sesuatu yang mendadak dan benar saja telepon dari Bapak mertua singkat saja cuma bilang istrimu sudah mau melahirkan.

Tak terasa diri ini langsung bangun berdiri tegak ingin bersiap pulang menuju kampung halaman sang istri di Palattae Bone. Namun sadar diri saya ternyata harus nyari dulu tiket pesawat buat keberangkatan ke Makassar besok pagi secepatnya. Lihat HP langsung buka aplikasi agent travel online dan eng ing eng lupa klo sinyal HP di rumah buat nelpon aja susah apalagi internetan.

Sambar kunci motor dan langsung keluar menuju tempat biasa internetan samping Masjid tak jauh dari rumah. Hati berdebar semoga tiket buat bsok pagi ada dan hasil pencarian ternyata tiket KDI-UPG ada tapi jam 2 siang. Mikir sebentar langsung menuju kantor buat minjem telepon call center Lion Air dan Garuda. Hasilnya Garuda ada yang berangkatnya lebih awal jam 11 namun harganya 5 kali lipat harga tiket jam 2. Berhubung gaji belum keluar dengan terpaksa ngambil tiket jam 2 siang.

Pulang rumah perasaan tak tenang. Mondar mandir depan rumah sendirian di tengah malam yang panas. Masuk rumah pengen tidur nggak bisa juga. Masih sempat smsan dengan istri klo doi baru pembukaan satu. Hati lebih tenang tapi tetap tidur nggak bisa pulas. Inginnya pagi datang lebih cepat.

Jam dinding menunjukkan pukul 6 pagi. Bangun tidur langsung telpon Bapak mertua nanyain keadaan istri yang ternyata sudah masuk pembukaan lima. Mandi pagi langsung cuss ke kantor buat ijin sama bos buat balik kampung. Rencananya memang pagi hari saya mau langsung ke bandara, siapa tau ada yang cancel atau tiket pagi masih ada. Langsung tancap gas ke bandara soalnya butuh waktu 2 jam dari tempat tugas saya di Unaaha ke Bandara Haluoleo Kendari.

Alhamdulillah jam 10 pagi sudah tiba di Bandara. Istrahat bentar depan counter airlines. Tiba-tiba ada porter bandara yang nyamperin nanya tiket udah ada atau nggak. Saya jawab aja kalau sudah punya tiket jam 2 siang tapi kalau masih ada tiket yang lebih cepat berangkatnya saya mau beli. Porternya bilang kalau saya udah telat soalnya pesawat yang brangkat jam 10 pagi tadi waktu saya tiba di bandara sebenarnya ada penumpang yang cancel tiketnya tapi kalau mau saya tanyain di counter Garuda sapa tau masih ada yang kosong untuk keberangkatan jam 11 siang.

Saya pun minta tolong sama porter tolong tanyain di counternya Garuda. Eh nggak lama porternya datang kalau masih ada 1 seat kelas ekonomi Garuda yang berangkat sejam lagi. Saya langsung ke counter nanyain tiketnya dan Alhamdulillah benar masih ada walau harganya dua kali lipat harga tiket yang sudah saya beli semalam. Tanpa pikir panjang langsung pesan dan check in. Syukur Alhamdulillah Allah SWT ngasih kemudahan. Di ruang tunggu saya telpon adekku buat jemput di Bandara Hasanuddin Makassar.

Sekitar jam 1 siang alhamdulillah sudah tiba di Makassar. Langsung menuju parkiran motor dan alhamdulillah lagi adik saya sudah nungguin. Tak lama sy langsung tancap gas sendirian ke Bone karena sy nyuruh adik saya pulang ke rumah naik taxi hehehe… Di jalan sy telpon tante kalau sy lagi dalam perjalanan menuju Bone karena istri udah mau lahiran dan bilang ke tante kalau jangan kasih tau orang di rumah nanti bayinya malu2 keluar kalau banyak orang yang tahu hehehe….

Sempat juga singgah shola dzuhur dulu dan singgah ngisi bensin di SPBU Pattunnuang. Tak lama sudah masuk jalanan berliku yang terkenal sempit dan banyak tikungan pinggirnya jurang dalam dan Allah nguji lagi dengan hujan deras. Jalanan yang waktu sebenarnya masih siang sudah kelihatan seperti malam hari saking gelapnya dan hujannya deras sekali. Dalam hati lanjut aja terobos hujan. Basah sekalian. Dalam hati mumpung udah lama nggak maen hujan2an (menghibur diri). Hampir sejam saya diguyur hujan soalnya nggak bisa balap karena kondisi jalan yang sempit, berlubang dan banyak tikungannya. Alhamdulillah keluar dari jalan berliku dapat jalan lurus hujan mulai reda.

Tarik gas motor sampai poll. Pengen secepatnya tiba di rumah. Alhamdulillah tiba di kampung skitar jam stengah lima sore lewat. Langsung masuk ke rumah lihat sang istri lagi mengedan berusaha ngeluarin sang buah hati. Samping kiri kanan sudah ada mertua dan kakek nenek yang ngebantu bidan desa. Saya langsung di suruh untuk duduk samping istri. Dalam hati Ya Allah istri saya kayaknya udah kecapean dan ngerasain sakit yang tak terkira. Sebenarnya kepala bayi udah kelihatan di pintu lahir cuma karena istri sy mengedan pendek jadinya kepalanya masuk lagi.

Ya Allah hati saya berdebar kencang. Apalagi bidan desa sudah nyuruh untuk nyiapin mobil buat ngantar sang istri ke puskesmas karena takut bayinya kalau udah lahir kekurangan oksigen soalnya air ketubannya udah lama pecah. Saya pun ingat kalo di HP ada bacaaan surah di Al quran untuk memudahkan melahirkan. Saya langsung ambil air gelas dan Al quran trus bacaian ayat2 yang dimaksud dan nyuruh istri meminumnya dan sebagian saya oleska ke perut istri. Untungnya juga ada bidan desa yang lebih senior datang jadi udah ada dua bidan yang bantuin.

Bidan pun nyuruh untuk sabar dan nungguin momen yang benar2 tepat untuk mengedan seperti halnya kalau kita mau boker tuh. Saya pun bilang ke istri klo atur nafas dan mengedan kuat. Dan istri pun siap mengedan dan mengambil nafas panjang untuk mengedan sampai2 saya juga ikut mengedan hehehe… Alhamdulillah tak lama bidan bilang kalo sedikit lagi keluar dan sekali lagi istri ngambil nafas panjang dan suara tangisan bayi pun menggema di ruangan dan Alhamdulillah anak pertama kami sudah lahir.

airah

Sedih campur senang dengar tangisan anak kami yang pertama. Sy langsung cium kening istri dan Alhamdulillah kondisi bayi dan ibunya selamat dan baik2 saja. Tak lama saya ke kamar sujud syukur atas kesehatan dan keselamatan yang diberikan Allah swt kepada istri dan anak pertama kami. Namun air mata rasanya tak mau berhenti gegara mengingat kedua orang tua kandung saya yang telah wafat dan tak sempat melihat cucu pertamanya yang baru lahir. Sedih sekali rasanya 🙁

Selesai sujud syukur saya keluar melihat istri dan anak kami yang alhamdulillah terlihat bersih sekali dengan sedikit rambut dan warna kulit yang putih bersinar. Tak lama saya disuruh untuk meng adzani dan iqamatkan anak saya. Bergetar suara yang keluar dari mulut saya. Alhamdulillah makasih Ya Allah atas karuniamu ini. Tiga hari setelah kelahiran anak pertama kami, saya harus balik lagi ke tempat tugas ngurusin kerjaan. Sebelum pulang saya berpesan kepada istri untuk mencarikan nama islam yang terbaik untuk putrid kecil kami. Rasanya berat sekali meninggalkan istri dan anak yang baru lahir. Minggu depan tepatnya tanggal 17 Januari 2016 kami sekeluarga sudah bersepakat untuk mengadakan akikah.

Dan tanggal 15 Januari 2016 saya sudah balik lagi ke Bone untuk mengadakan acara akikah. Segala persiapan sudah diatur sama mertua dan keluarga saya. Hari Minggu akikah sudah dilangsungkan dan saya dan istri sudah sepakat untuk memberi nama anak kami yang pertama yakni UFAIRAH SHAKILA YUSRAN dengan harapan anak kami jadi putri pemberani yang cantik rupawan serta selalu dimudahkan urusannya sesuai arti namanya. Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah puji syukur atas segala nikmat yang Engkau telah berikan kepada hambamu ini Ya Allah. Alhamdulillah Engkau telah memberi kami anak pertama dan semoga jadi anak yang solehah, cantik rupanya cantik akhlaknya, byk rezeki dan jadi penyejuk hati bagi orangtuanya. Aminnn… #salamucokmiliairah 😀