Korban Retorika Senior

150 views

Hhmm, gw mau nulis lagi tentang pengalaman sewaktu kuliah ini karena semalam tuh baru aja telponan dengan seorang junior atau adik angkatan yang gw belum pernah ketemu secara fisik alias belum gw kenal secara langsung tapi menurut gw dia special banget -the special one- hehehe…

Dari pembicaraan lewat telpon tuh sempat dibahas juga mengenai sepak terjang senior yang rajin bersilat lidah di depan juniornya alias retorika. Yah gw sih memang salut dengan teman-teman maupun senior yang pernah gw kenal di kampus tuh yang memang punya keahlian dalam beretorika.

Cuman biasanya ilmu retorika mereka tuh nggak melulu digunain dalam konteks dunia kampus saja tapi juga berguna buat menaikkan ego maupun perasaan seseorang hingga terbang ke langit ke tujuh. Namun, pada akhirnya juga dijatuhkan sangat keras dan mungkin saja masih meninggalkan bekas luka pada diri sang korban. Masih mending sih kalo luka fisik masih bisa kelihatan dan gampang ketahuan obatnya tapi biasanya sang korban retorika senior tuh lama sembuhnya karena lukanya bukan secara fisik tapi udah ke ranah batiniah hehe…

Kasarnya sih bisa dibilang keampuhan dari ilmu retorika senior bisa memakan banyak korban perasaan hehehe. Yah maksud gw tuh retorika senior lebih manjur digunakan dalam konteks perasaan cinta yang melibatkan hubungan senior dan junior. Nah, yang masalah tuh biasanya si korban tuh udah diincar dari pertama kali dia menginjakkan kaki di kampus tercinta alias waktu masih jadi mahasiswa baru.

Sapa sih yang mau menyangkal kalau mahasiswa baru tuh memiliki semacam magnet tersendiri buat para seniornya dan memang ajang penerimaan mahasiswa baru tuh dijadikan sebagai tempat pembelajaran ke-eksis-an para senior. Nah, waktu di kampus tuh pada saat pertamakali nama-nama maba dipasang di mading himpunan maka para senior udah mulai ancang2 nih tuk memulai persaingan hehehe.

Bahkan dari cerita yang pernah gw dengar sendiri dari senior tuh biasanya para maba khususnya yang dari namanya sj udah boleh dikata keren itu langsung dicaplok sama senior yg biasanya memang ahli dalam hal retorika cewek hahaha.

Masalahnya adalah yang namanya maba tuh pastilah ngikut apa yg dikata senior. Secara gitu masih nurut dan masih nyembunyiin jati dirinya. Jadi maba tuh gampang2 susah dideketin. Cuma biasanya mahasiswa baru yang jadi korban retorika senior itu mulai bermunculan setelah semester satu udah lewat dan jumlah korban akan semakin banyak jika si maba ini udah nginjak semester tiga atau empat. Mengapa?? karena pada waktu udah lewat semester satu maka nggak lama lagi udah ada penggantinya alias mahasiswa baru yang lebih fresh.

Gw akuin sih nggak semua maba bisa jadi korban retorika senior. Namanya juga manusia pasti udah punya akal dan lebih bisa berpikir. Cuman yah itu tadi kebanyakan maba tuh keenakan karena senang kan senior pada perhatian banget ma dia. Apalagi udah dimanjain dan biasanya dapat perlakuan spesial dari sang senior walau itu tak kasat mata.

Namun parahnya tuh si korban biasa telat menyadari kalau perhatian maupun perlakuan khusus dari senior tuh punya maksud dan tujuan tertentu. Dan akhirnya keluar deh kata2 penyesalan. Gw pernah dengar tuh salah satu kalimat kekecewaan dari seorang teman yang nggak taulah dia tuh pernah jadi korban atau cuman dengar juga kalau si korban biasa berkata tuh “kalau udah ada yang baru, mahasiswa baru tuh akan menjadi mahasiswa basi karena udah lama”.

Tapi, gw salut juga dengan temen gw tuh yang pertamanya cuman pengen main2 dengan si maba tapi sampai detik ini masih terus bersama bahkan mereka udah punya rencana untuk persiapan ke jenjang berikutnya walau udah beberapa kali putus nyambung. Yah semoga sih nggak ada lagi yang namanya korban retorika senior khususnya kamu…. iyahh kamu… #salamucok 🙂

Baca juga :

Jodoh Memang Nggak Bisa Dipaksain !!

Menciptakan Mood Buat Menulis

Bersyukurlah Kalau Kamu Masih Bisa Hamil

Salah Pihak Rumah Sakit atau Dokter Sih?