Menikah atau Tetap Menunggu?

118 views

Dari awal bulan mei yang lalu, saat kami semua seangkatan yang dapat tempat tugas di wilayah Sulawesi Tenggara dikumpulkan di Kendari udah banyak tuh diantara kami yang senangnya bukan main dan ada juga yang cuma senyum-senyum sendiri tapi suenennggnya kebangetan. Soalnya kami dikumpul tuh buat diserahin semacam surat keputusan dari kantor pusat.

Nah, SK inilah yang udah lama ditunggu sama temen-temen seangkatan sy se-Indonesia. Pasalnya SK inilah yang menjadi semacam surat sakti layaknya SIM tapi bukan SIM yang pada umumnya untuk izin mengemudi tapi SIM yang berarti Surat Izin Menikah.

Pada saat kami dikumpul tuh, khususnya yang di Kendari tuh kan cuman tujuh orang laki-laki semuanya ditanyain tuh sama pimpinan, kapan kalian menikah? Wahh itu udah ada yg bilang secepatnya, ada yang udah ngebet banget dan ada juga yang memang masih ‘menunggu’ dalam artian menunggu waktu yang tepat dan menunggu calon yang tepat. Kalau saya sih senyum-senyum kecut aja hehehe…

Namun yang udah kebelet nikah tuh juga ada. Buktinya ada temen yang tugas di Poso, Sulteng langsung aja ngebut nikah setelah dua minggu dapat SIM. Simple kok, ngapain ditunda kalo udah pada siap semua. Dan memang yang lain udah ngebut juga di jalur pernikahan. Bulan ini saja udah ada yang lamaran dan ada juga undangan nikahan yang udah nyampe ke rmh. Belum lagi yang memang udah pada punya plan. Habis Idul Fitri tahun ini kayaknya udah padat nih jadwal nikahan semua hehehe…

Nggak jauh beda nih cerita dengan teman-teman waktu kuliah yah khususnya yang perempuan tuh udah pada kebelet nikah. Persoalannya calon mereka tuh belum datang2 melamar dan masih disuruh menunggu. Nggak taulah alasannya mereka masih nunggu asal jangan sampe udah nunggu tapi akhirnya nggak dilamar2 juga. Udah keterlaluan kan kalo urusan nikah kena PHP. Kalo saya sih ngambil positifnya aja, mungkin cowoknya masih menunggu waktu yang tepat 🙂

Urusan menikah tuh memang pada dasarnya bukan hal yang instan, butuh persiapan lahir batin buat ngejalaninnya. Dan kalopun saat ini memang belum siap menikah atau dinikahin yahh tetap menunggu dan berusaha supaya semuanya dimudahkan dan dilancarkan. Nggak apa2 lah kalo di akun sosmed itu kita udah banyak dapat tuh undangan nikahan secara online, minimal kan kita turut berbahagia temen kita udah mau nikah daripada kamunya ngeluh belum ada tanda2 dari si dia buat ngelamar hehehe…

Kalau saya sih secara pribadi nggak terlalu pusing udah banyak temen yang nikah soalnya kan secara sy juga cowok yang beban menikah secepatnya tuh nggak terlalu besar dibanding perempuan. Lagian saya juga udah memutuskan buat tetap menunggu walau target nikah tuh udah terlewati.” Tetap menunggu waktu yang tepat dengan calon yang udah tetap“. Baik itu menikah maupun tetap menunggu kan semuanya butuh pengorbanan hehehe #salamucok 😀