Semuanya Ada di Sekitar Rumahku

61 views

Hhmm, kali ini sy mau nulis tentang sekitar rumahku tuh yg komplet banget dah, dimana tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, edisi minggu pertama. Pasti kalau udah lama tinggal di Makassar pernah dengerlah tempat-tempat atau bahkan bisa disebut ikon Kota Makassar yang ada di sekitar rumahku. Alamatku tuh kalau menurut catatannya Kantor Pos itu Jalan Sultan Daeng Raja. Dari segi nama saja komplet banget, sudah Sultan, Daeng, Raja lagi ckckck…

Tapi ada yang sedikit menjanggal karena kalau biasa temanku mau datang ke rumah trus sy kasih alamatku tidak dia tau, jadi mesti sy kasih tau tempat atau lebih tepatnya ikon yang ada di dekat rumahku. Hhmm, pasti kita penasaran toh tempat atau ikon apa yg sy sebut dari tadi hehe…

Yahhh, lokasi di sekitar rumahku boleh dibilanglah sangat komplet mulai dari segi sarana ibadah. Pasti kita tau yang namanya Masjid Al Markaz Al Islami Jend. Jusuf tohh. Parah sekalimi kalau kita nda tau bahkan jangan sampai belum pernah sholat di Masjid ini. Setahu sy ini satu-satunya masjid yang saking luasnya halamannya sampai2 dalam kompleks masjid ada lapangan sepakbolanya beserta kolam renang yg airnya warna hitam (baca kanal) hehehe …

Nah, beruntung lokasi Masjid Al Markaz ini berada disekitar rumah dan menjadi penanda atau semacam check point sebelum mereka ke rumahku. Trus dari segi pendidikan tuh di sekitar rumahku mulai dari TK sampe SMA boleh dikata dekat dan terjangkau karena masih banyak daeng becak yang bersedia antarki. Apalagi lokasi rumahku ini ditunjang oleh sarana transportasi massal dan paling terkenal di Makassar yakni pete-pete a.k.a Angkot yang hampir semua trayeknya lewat di sekitar rumah.

Pokoknya sekitar rumah tuh dah komplet banget. Oia hampir lupa dekat rumah juga tuh ada pasar tradisional yang terkenal banget yakni Pasar Terong. Semua kebutuhan rumah tangga ada disini bahkan pernah saya liat hanya di pasar terong ini ada penjual ikan dan sayur mayur yang jualannya berdekatan dengan penjual baju bekas alias cakar (cap karung). Ataukah baju cakar itu udah termasuk produk basah kali yah hehe.

Uniknya lagi nih di lokasi pasar bagian depan tuh pernah berdiri satu SMA yang kayaknya sekarang udah tutup karena terakhir sy dengar tuh kalau muridnya hampir semua tuh nggak lulus UAN. Parah banget kan tp bukan disitu letak keunikannya. Sy bilang SMA ini unik karena tempat jajannya tuh yang paling luas sedunia. Bayangin aja kalo merela keluar sekolah mau jajan semua yang mereka mau makan tersedia semua bahkan kalo mereka ada praktek memasak nggak susah nyari bahan secara kan letaknya disekitar pasar. Dan satu lagi nih SMA ini juga ada kolam renangnya tp airnya warna hitam juga alias sambungan kanal masjid al markaz hahaha…

Apa lagi yah? Oia, kalo lagi malas ke pasar (padahal dekat rumah ada pasar terong, ibunya aja yg dasarnya malas jalan hehehe) itu ada penjual atau biasa pedagang sayur atau ikan yang berkeliling di sekitar rumah dan sudah pasti harganya lebih mahal dibanding pasar, kan klo nawarnya kelewatan pasti penjualnya nyuruh ibu tuh ke pasar sendiri beli sayur/ikannya wong pasarnya deket kok…

Kayaknya sekitar rumah saya udah komplet banget dah. Oia, disekitar rumah juga banyak penjual jalangkote lewat, penjual bassang, cendol, es pisang ijo, nasi kuning, coto, pallubasa, penjual pulsa, henpong, alfamart (pastimi ada toh tiap kelurahan hehe), penjahit, bank, penjual motor, penjual mobil bekas, penjual bambu bahkan penjual koke-koke sering juga lewat hahaha

Selain komplet-sitas di sekitar rumah sy yang lengkap banget, yang bikin senang sy tuh interaksi sosial antar tetangga yg masih tinggi terbukti tuh masih sering tuh ibu2 ngumpul sambil nge gosip atau bicarain ttg sinetron trus bapak2nya pada maen catur atau ngomongin pertandingan bola. Pokoknya seru deh di sekitar rumah saya. Jadi, kalo menurut kalian masih ada yang belum tersedia di sekitar rumah sy itu sih pendapat pribadi yahh tapi kalo menurutku di sekitar rumah semuanya sudah ada dan nyata. #salamucok 😀