Skenario Cinta Versi Ucok

76 views

Hmmm, gw mau nulis skenario cinta versi diri sendiri dehhh sapa tau disetujui sama sang sutradara beneran yakni Allah SWT (ngarepppp dot com, hahaha).

Alkisah ada seorang pemuda bernama ucok (cieee, bahasanya jaman purba banget nihhhh, zaman prasejarah, hehee) yang lagi merasa kesepian karena barusan aja dapat kerjaan yang mengharuskan si ucok merantau ke daerah ibukota. Berhubung si ucok nih nggak suka jalan-jalan (lebih suka maen ps di kamar :p) maka bertambah bosan lah dia. Tiba-tiba si ucok ke inget sama temen KKN waktu di kampus merah (Hasanuddin University-red) namanya Fitri. Telpon-telponanlah mereka. Eitsss, si ucok nelpon fitri nggak ada maksud buat deketin si fitri karena fitri tuh lebih tua daripada si ucok dan maksud sebenarnya si ucok nih lagi minta bantuan buat dikenalin sama salah satu temen perempuan yang bisa diandalin buat jadi calon istri (ingeeettt calon istri, bukan calon pacar 😀).

Lantas dikenalinlah si ucok ini dengan teman cewe si fitri yang baru aja ngikutin SNMPTN di Unhas. Sebut aja namanya si Ucik (nama samaran nih, takutnya klo nama beneran ada yg tersinggung, hahaha). Si fitri nih udah ngasih tau klo si ucik itu orangnya bla bla bla bla bla (terlalu panjang klo mau diceritain :p). Intinya, si ucok di beri nomer hape si ucik. Tapi, si ucok nggak langsung nelpon si ucik tapi minta akun facebook nya si ucik dulu. Biasalah cowok mau liat wajah si cewek dulu apa masuk kriteria nggak, hehehe. Nah. si ucok udah request friend nih dan kebetulan banget langsung di approved (setelah nunggu beberapa hari, hehee). Mulailah, PDKT lewat chat maupun message. Berhubung keduanya rada nyambung klo cerita (cerita sering nyambung karena ngomongin si fitri yang udah dianggap kakak oleh si ucik, dan kebetulan si ucik baru mau kuliah dan si ucok udah sarjana, jd bisa share pengalaman di kampus) maka si ucok merasa klop nih, palagi si ucik ternyata blom pernah pacaran sebelumnya. Pura2lah si ucok minta nomer hape si ucik padahal dia udah punya nomernya karena udah di kasih sama si fitri dan alhamdulillah dikasih.

Mulailah si ucok telpon si ucik. Saat nelpon pertama tuh si ucok kaget kok suaranya gini cempreng banget, hehehe gimana orangnyaaaaa. Palagi ternyata si ucik agak cerewet pas nelpon pertama tuh. Tapi, herannya pembicaraan yang ternyata udah sejam tuh dirasa cepet banget (si ucok udah merasa ada tanda2 nihhh buat lebih deket). Hmmm, akan tetapi ternyata si ucok nggak sering nelpon tuh, palingan cuman smsan atau nelpon sekali dua kali alias klo lagi kepengen aja (soalne rada belum sreggg karena blom ketemuan secara fisik, hehehe).

Tiga Bulan Kemudiaannn . . . . . .

Si ucok resign (bukan ngundurin diri sih, lebih kepada maksudnya lariiiiiiii dari kerjaan yg nggak sesuai hatiii…….. hahaha) dari tempatnya bekerja di ibukota. Pulanglah si ucok di Kota Makassar. Dengan kondisi yg lagi pengangguran dan tak ada kerjaan (duit apalagiii… bablass) si ucok lagi menikmati masa2 di rumah yang sebenarnya. Dan mulailah teringat lagi dengan si ucik, pas mau nelpon ehhhh nomernya ternyata hilangg. Untung masih inget klo si ucik pernah ngirim message lewat fb. Diceklah message dan ternyata masih adaaaa. Mulailah PDKT lagiii. Dengan jarak yang udah deket nih (sama2 secara fisik ada di Makassar), ternyata si ucok belum berani buat nemuin si ucik. Dan lagi-lagi si ucok masih belum terlalu ngeh sehingga hampir lost contact lagi.

Enam Bulan Kemudiannnn…..

Sejak memutuskan untuk tidak menemui si ucik dan hampir bahkan sudah lost contact, ternyata si ucok menyibukkan diri dengan belajar di sebuah sekolah internet untuk mengisi waktu sambil belajar. Kelar sekolah internetnya, mau tak mau si ucok harus nyari kerjaan lagi berhubung udah lama nganggur, dan Alhamdulillah di terima di sebuah agent travel sebagai staff ticketing. Selama di agent travel, si ucok blom pernah lagi komunikasi dengan si ucik walau tiap maen fb masih sering ngecek profil si ucik. Si ucok cuman sebentar di travel agent karena beruntung di terima di sebuah perusahaan umum yang bergerak di bidang komoditi pertanian. Nah, disinilah si ucok mulai ke inget lagi sama si ucik (ke inget karena kebetulan ditanyai sama si fitri tentang status hubungan mereka….).

Saat itu, diumumkan kalau calon pegawai akan melaksanakan OJT di beberapa kantor sub perusahaan yang tersebar di wilayah se sulsel. Dan hasil pengumuman kalau para calon pegawai akan ditentukan siapa-siapa saja yang bakalan dapet OJT di 6 daerah, yakni Kabupaten Barru, Kabupaten Takalar, Kota Pare-Pare, Kota Makassar, Kabupaten Gowa dan Kabupaten Pinrang. Ucok sih pengennya dapet tempat ojt tuh di luar makassar soalne udah bosan hidup di kota ini dan berharap dapet lokasi ojt tuh di Kabupaten Pinrang. Dan memang si ucok dapet kabupaten pinrang lokasi ojt nya meskipun nggak pas di bagian kotanya. Seneng banget deh si ucok dapet di pinrang, knp?? karena si ucik tuh kampungnya di pinrang… Jadiiiiii, wahhhh senenglah plus dapet bahan cerita klo nelpon lagi sama si ucik.

Semenjak ojt di kabupaten pinrang, si ucok makin rajin telponan sama si ucik palagi pas di pinrang tuh ketemu sama si fitri yang memang juga asli pinrang. klop dehhhh. Sekitar sebulan lamanya si ucok ojt tuh dan tibalah pengumuman lagi klo akan diadakan diklat di ibukota (again.. and agaiiiin… djakarda). Nah, menurut si ucok inilah waktu yang tepat buat ngajak ketemuan si ucik dan kebetulan tuh si ucik lagi pengen nyari buku di mall, langsung dehhh si ucok ngajak ketemuan jam 2 siang di Gramedia, Mall Panakkukang Makassar. Eng ing eng, setelah janjian klo si ucik akan berbaju merah plus pake jilbab maka si ucok sengaja dateng duluan tuh berharap si ucik bisa keliatan dari jauh (jadi klo jelek bisa keburrrrrr duluan, hahahahaaha *niatjelek). Hmmmm, ternyata ada tuhhhh yang pake baju merah trus pake jilbab juga lagi berdiri depan gramedia, dan astagfirullah tidak sesuai yang ucok bayangkan -jeleeekkkkkkkkkkkkk- tapi, si cewe tuh lagi nggak telponan berarti bukan dia donggggg, selamatttt hahaha (ternyata si ucok telponan trus sama si ucik buat pantau dia udah di posisi mana).

diputuskanlah si ucok klo dia akan nungguin di dalam gramedia berhubung dia juga lagi pengen nyari buku humorrrr. Saking asyiknya nyari buku ternyata si ucok hampir lupa klo dia lagi janjian ketemuan sampe hapenya berdering dan ternyata si ucik yang nelpon. “kak sy udah di gramedia nihhh” kata si ucik. “ohh, iyaaa sy udah di dalam juga nih. kamu dibagian mana??” kata ucok nihh trus langsung di jaweb ma si ucik “bagian novel“. Bergegaslah si ucok ke bagian novel dan ternyata terlihatlah sosok wanita yang hampir sama tinggi dengan si ucok, pake jilbab dan cardigan. “Pasti nih si ucik” pikirnya. Dan langsunglah disapa. tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiitttttttttttttttttttttttttttttttt………… (sensor, terlalu dramatis untuk diceritain momen perkenalan mereka, hahahaahahaa)

Sejak bertemu, kenalan dan melihat fisik dan pribadi masing-masing, maka makin dekatlah mereka sedekat jadwal diklat yang tinggal 3 hari lagi yang membuat mereka terpisah lagi selama 3 minggu (jadwal diklat nihhh, lama banget…). Si ucok responnya harus cepat nih, daripada nggak ada kepastian mending nembak aja langsung kan pdkt nya udah lama walau lewat telpon….Dua hari sejak bertemu di gramedia, si ucok memutuskan untuk pergi menemui si ucik di rumah kontrakannya yang berdekatan dengan kampus muhammadiyah makassar. Malam itu, si ucok langsung ke rumah si ucik padahal dia baru sekali ke rumahnya itupun pas nganterin pulang si ucik (habis ketemuan di gramedia tuh, mereka berdua keluar untuk beli buku khusus ilmu kedokteran di dekat unhas soalne nggak ada di gramedia, habis beli buku singgah makan siang di Mie Titi karena kebetulan deket dgn toko buku, habis tuh nganterin pulang dehhhhh).

Nyampe di rumah si ucik (alhamdulillah nggak kesasarrrr, hehehe) mulailah mereka bercengkrama, bercanda dan bercerita sepuasnya. Padahal nih si ucok deg degan banget karena mau ngutarain perasaannya ke ucikkk. seringlah salah tingkah si ucok, mulai dari duduk yang nggak tenang plus kluar masuk rumah karena katanya si ucok nggak baik dua orang berlainan jenis di dalam rumah lah. Sampe akhirnya karena banyak nyamuk di luar mengganggu proses nyari celah waktu yang tepat nih (padahal bagus tuh suasana duduk2 depan rumah dibawah sinar rembulan dengan bintang2 yang kerlap kerlip plus angin malam, tapi dasar nyamukkk sialannnn menganggu momen berharga ituuuu). Masuklah mereka di ruang tamu, dan tak berselang lamaa tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiitttttttttttttttttttttttttttt……………. (sensor lagi, terlalu dramatis momen nembakkknyaaaa, intinya si ucok bilang klo dia nggak lagi nyari pacar tapi nyari calon istri hahahahaha )

Jadianlah merekaaaaaa………….. hahahaha….