Teringat Waktu Jadi Ketupat

52 views

Yah, sebelumnya maw dilurusin nih ketupat yang saya maksud tuh bukannya ketupat lebaran tapi jadi ketua panitia suatu kegiatan di kampus. Saat itu saya masih maba alias mahasiswa baru dan baru saja angkatan kami tuh (2006) selesai melakukan pengkaderan terakhir buat maba. Jadi kami dah jadi anggota biasa MISEKTA alias Mahasiswa Peminat Sosial Ekonomi Pertanian UNHAS. Dan seperti angkatan sebelumnya, tiap maba tuh biasa langsung diberi tanggung jawab menjadi panitia pelaksana kegiatan SOSEK CUP sekaligus menjadi sarana pembelajaran dan bentuk eksistensi himpunan kami di lingkup UNHAS.

Lupa jg sih prosesnya knp sy bs jd ketupat sosek cup tp pendeknya sih krn menggantikan temen yang tadinya ditunjuk tapi krn alasan tertentu dian ngundurin diri dan sy gantiin. SOSEK CUP ini merupakan kegiatan yang bertujuan untuk saling mengenal khususnya maba antar fakultas dalam bentuk pertandingan olahraga yakni kejuaraan sepakbola. Yups, kegiatan ini merupakan kegiatan besar yang selalu menjadi kebanggaan himpunan kami karena pesertanya dari berbagai prodi/jurusan se UNHAS.

Yah, namanya kegiatan pertama pastilah masih cukup sulit untuk memulai segala sesuatunya dengan teman-teman kepanitiaan. Disinilah tantangannya karena kita harus bekerjasama dengan berbagai karakter teman. Untunglah udah dibagi job desknya mulai dari yang nyusun acara, nyari dana (ini nih yg butuh perhatian lebih), publikasi, hingga bagian perlengkapan yang mesti banting tulang buat nyiapin segala perangkat pertandingan mulai dr lapangan, papan skor, bola, wasit dan banyak lainnya.

Paling sy ingat tuh waktu mau buat baliho soalne wkt itu belum terlalu ngeh yg namanya digital printing jadi harus benar-benar ngebuat sendiri dengan tangan yang memegang kuas sambil ngecet pola gambar yang telah dibuat. Lucunya tuh kan gambar di baliho itu orang yang lagi nendang bola dan berhubung teman nggak ada yg jago2 amat menggambar jadi pake akal membuat polanya dengan menyuruh temen tidur diatas tripleks dengan gaya menendang bola trus dibuat polanya. Yah cukup ribet sih tapi membuat kami senang apalagi hasilnya sangat memuaskan.

Waktu itu yang lebih berkesan dan mungkin agak nekat yaitu waktu malam-malam ngambil bambu dirumah teman yang jaraknya sekitar 10 km lebih dr kampus dengan mendorong gerobak diringi hujan deras. Wah betul2 kerja keras padahal tuh bambu cuman buat penyangga baliho plus jd tiang gawang, hahaaa. Memang dalam suatu kepanitiaan partisipasi temen2 panitia itu pnting banget dan nggak jarang loh dalam suatu kepanitiaan ada yang malas dan ada yang rajin. Seperti halnya waktu nyiapin lapangan, nggak tahu jg saat itu mngkin lg pada kuliah sore dan pembukaan tinggal bbrp hari lagi sedangkan garis lapangan blom ada, untungnya sih SC saat itu yg merupakan senior kami rela membantu menggaris lapangan. Salut tapi kecewa jg sih sm temen yang lupa tugasnya. Ini smua baru persiapan loh.

Pada saat pembukaan sampai penutupan tuh lebih banyak suka dukanya ngurusin kemauan para peserta dan perangkat pertandingan. Saat itu udah dibagi lagi job desknya ada yg tugas jd anak gawang, nyiapin konsumsi wasit, ngurusin papan skor, penanggung jawab pertandingan dan semuanya harus sy kordinasi. Yang siksa tuh klo jurusan sy yang maen, kadang msh main di lapangan eh ketupatnya dicariin sm peserta lain pdhal udah ada yg gantiin sementara. Yang parah tuh klo lagi ada pertandingan rusuh, biasa katanya bukan sepakbola klo nggak ada protes yang berujung pada ranah kejar-kejaran dan perkelahian. Dan memang hal itu juga terjadi pada kepanitiaan kami. Pada saat itu kami dibantu para senior menjadi penengah diantara dua kubu yang saling bertentangan. Syukurnya yah semuanya bisa diselesaikan.

Betul2 pengalaman banget jadi ketupat yang nguras tenaga, pikiran dan materi. Harus menghadapi temen yang kadang menjengkelkan dan tidak mau kerjasama tapi untungnya sih nggak ada yang panitia SK yakni panitia yg namanya cmn ada di SK tp klo kerja nggak pernah nongol. Memang sih klo jadi ketupat tuh sprti halnya belajar jadi pemimpin dan inilah salah satunya manfaat berorganisasi dengan mengasah soft skill kt yang belum tentu didapatkan di bangku kuliah yang cuma berteori sj. Ada juga tuh temen yang bilang klo jadi panitia tuh akan mengganggu kuliah kita karena terlalu sibuknya kita mempersiapkan segala sesuatunya sehingga berujung pada rendahnya nilai matakuliah. Memang sih kadang kita persiapkan kegiatan sampe malam bahkan subuh hari, seperti halnya wktu ngerjain baliho itu sampe subuh trus ada kuliah pagi yah wktu itu kami nggak tidur dan cuma cuci muka trus masuk kuliah statistika dan didalam tuh sy tidur melulu tp nilai sy dpt nilai B, hahaa ini mungkin sy yg mmg pintar ato lg bruntung 🙂 Pokoknya klo dah jadi ketupat kita dah mencoba untuk jadi pemimpin yang mengharuskan kita berkoordinasi dengan berbagai pihak, bekerjasama dengan berbagai orang dan menghadapi berbagai karakter teman dan pentingnya sih kita bisa tahu karakter temen yang sebenarnya bisa diandalkan atau tidak. So, makasih banget nih buat teman2 ku yg wktu itu sy tunjuk jadi panitia buat bantu saya sehingga kegiatan SOSEK CUP bisa sukses dan salut deh buat kalian yang udah pernah jadi ketupat. Feel the experience 🙂

Tulisan ini terinspirasi dari seseorang yang lagi nyiapin suatu kegiatan dan pastinya pernah rada jengkel, marah, emosi dan seneng dengan tingkah temen kepanitiaannya. Thanks sudah mengingatkan saya dengan pengalaman mengesankan dengan teman kepanitiaan SOSEK CUP 5 tahun yang lalu. Semoga masih ada yang melanjutkan dan lebih menyukseskan kegiatan ini di masa mendatang. (Saat tulisan ini dibuat, SOSEK CUP masih belum disetujui oleh pihak kampus untuk diselenggarakan kembali karena faktor keamanan).