Belajar Cara Ngatur Duit Pakai Amplop

97 views

Hmmm, kali ini sy mw bahas ttg uang lagi karena sy jg masih blajar ngatur duit jadi sapa tau yg baca tulisan ini bisa sharing pengalaman. Ngatur duit memang masih byk orang yg menyepelekan dan tak terlalu pusing karena sudah biasa pegang duit. Apalagi istri atau ibu2 pasti udah khatam deh kapan suami gajian dan apa2 aja yg harus dibeli.

Cuman biasanya kebanyakan orang udah terbiasa dengan keadaan SOS jika udah tanggal tua. Dan kejadian itu pasti berulang kali terjadi. Termasuk jg sy pernah alami. Akan tetapi semenjak udah sering baca artikel ttg perencanaan keuangan sy lebih ekstra belajar mengatur duit supaya tidak terbebani lagi dgn yg namanya tanggal tua.

Jadi, sy tuh pernah baca klo yg bagus tuh tiap kita gajian atau dapat penghasilan langsung aja tuh sisihkan terlebih dahulu minimal 10% utk kita tabung dan klo bisa kita udah punya budgeting atau list apa aja yg kita mau beli jadi kita udah tau uang yg msh kita pegang itu mau diapain.

Klo financial planner lbh byk yg menyarankan untuk memisah anggaran dalam beberapa rekening. Jadi udah ada tuh kita sediakan rekening buat shopping, pengeluaran pribadi, biaya hidup keluarga dan lainnya tergantung keperluan kamu.

Tapi sy mikirnya klo orang yg males ke bank utk buka rekening pasti nyusahin jg (termasuk sy nih, hehehe). Nah, makanya sy skrg praktek ngatur duit tuh pake cara lama yakni memisahkan anggaran kedalam beberapa amplop. Kayak kemarin tuh sy baru dapet gajian Rp 1400 (sy udah biasakan nih buat menghilangkan 3 angka nol spy efek redenominasi bisa cepat sy jalani, hehehe).

Kan sy udah punya anggaran bulanan tuh jadi sy pisahin memang ke dalam beberapa amplop. Hmmm, Amplop pertama tuh sy isi duit Rp 50 buat dana beli buku. Amplop kedua sy isi Rp 50 buat dana perawatan motor. Amplop ketiga sy isi Rp 200 buat dana shopping. Amplop keempat sy isi Rp 200 buat dana darurat. Dan Amplop kelima sy isi Rp 200 buat tabungan. Dan sisanya sekitar Rp 700 sy masukin dompet buat biaya hidup dan keperluan pribadi misalnya uang makan minum, beli bensin, pulsa dan keperluan lainnya.

Klo kita dah biasa menyisihkan uang untuk ditabung terlebih dahulu maka kita udah ada kemajuan untuk bisa mengatut duit sendiri dan tak ada lagi yg namanya sengsara pada saat tanggal tua. Contohnya nih pada saat tanggal tua ada tuh pakaian atau sepatu yg kita mau beli pdhal duit yg kita pegang nih tinggal cukup buat makan. Kan jadi gampang tuh tinggal buka amplop shopping dan tinggal ambil tuh duitnya. Beres kan (klo duit dalam amplop cukup ya, hehehe).

Cuman yg perlu diingat tuh jika kita misalnya pengen shopping lagi dan saat itu amplop shopping kita kosong melompong tolong jangan dipaksain untuk beli baju atau sepatu yg kita incar apalagi klo saat itu kamu cuman INGIN tapi sebenarnya kamu BELUM BUTUH hanya karena lagi diskon kamu kebelet pengen beli. Solusinya tuh harus mulai lagi perlahan isi amplop shopping kamu dan jika udah ada dananya kamu bisa shopping lagi tp ingat beli jika kamu butuh aja 🙂

Ngatur duit itu memang gampang2 susah dan kita sangat butuh yg namanya konsisten untuk melakukan kebiasaan yg bermanfaat ini. Memang sih klo kita baru pertama tuh biasanya semangat sekali ngelakuinnya tp lama kelamaan jadi bosan atau jenuhlah maka ditinggalkanlah dan belajar ngatur duitnya ditinggalin lagi.

Ngatur duit itu memang sangat berguna. Contoh lagi nih pada saat akhir bulan dimana uang didompet mulai menipis tuh TIBA-TIBA kita sakit dan harus periksa ke dokter. Klo ada asuransi kesehatan sih nggak terlalu masalah. Nah klo nggak punya askes pasti deh pusing buat bayarnya. Tapi tenang dikitlah kan kita dah belajar ngatur duit. Kan kita punya tuh amplop dana darurat. Tinggal ngambil duit yg udah dikumpul buat bayar biaya periksa dokter dan beli obat.

Bdw, klo urusan dana darurat sih ada juga aturan maennya karena status org mempengaruhi besarnya dana darurat yg harus kita kumpulin misalnya buat single tuh 6x biaya pengeluaran bulanan dan klo udah berkeluarga bisa sampai minimal 12x biaya pengeluaran selama sebulan (klo salah tolong dibenerin, lg balajar jg 🙂

Yah memang sih sy akui klo pertama ngelakuin itu ada yg semangat ada jg yg beraaattt skali tapi sy yakin klo kita udah terbiasa pasti bisa kedepannya. Sy juga sih masih belajar buat ngatur duit dan lagi praktekin cara tradisional pake amplop. Klo kamu mau bisa aja sih ngatur duit dan misah-misah anggaran pake rekening bank. Lebih mudah, cepat dan aman. Tergantung kalian mau pake cara yg mana yg jelas udah dibiasain ngatur duitnya jadi kita tau duit tuh lari kemana aja dan nggak bikin sengsara lagi klo dah tanggal tua, hehehe. #salamucok

Baca juga : Atur Duitmu Sebelum Terlambat