Hari 1, Welcome to Jakarta

74 views

Jarum jam sudah menunjukkan pukul 07.00 Wita, berarti saatnya berangkat menuju Bandara Haluoleo Kendari. Yah, ini hari pertama dari rencana selama seminggu ke depan menikmati izin cuti untuk melepas diri dari pekerjaan untuk sementara waktu.

Tujuan pertama kali ini yakni Ibukota Jakarta. Start pagi hari dari kosan membutuhkan waktu sekitar 4 jam untuk sampai ke Bandara Haluoleo Kendari. Waktu yang lama dikarenakan jarak kosan dengan bandara melewati 4 kabupaten yakni mulai dari kosan sy di Kab. Kolaka – Kab. Konawe – Kota Kendari dan tiba di bandara yang terletak di Kab. Konawe Selatan.

Perjalanan yang cukup melelahkan. Apalagi sy cuman pakai motor, sendirian lagi. Cuma pas sampai di Kota Kendari udah ada temen yang bersedia membonceng saya sampai bandara. Pukul 13.30 saya tiba di Bandara Haluoleo Kendari. Lama juga sih soalnya pas di Kota Kendari sempat singgah makan dan istrahat dulu. Tiba di Bandara sy teringat belum sholat dzuhur. Rencana sholat harus dibatalkan karena kondisi toilet bandara yang hancur banget. Baunya menyengat sekali. Apalagi Musholla terletak pas disamping toilet alhasil kalau sholat pasti sangat amat terganggu dengan bau toilet. Akhirnya nggak jadi deh sholatnya daripada sy sholat tp nggak fokus hehehe….

Setelah menunggu lama, akhirnya ada juga pengumuman klo pesawat Sriwijaya Air akan segera mendarat pukul 16.25. Dan ternyata pesawat delay sejam, berarti tiba di Makassar udah maghrib. Parahnya tiba di Makassar udah maghrib dan sy langsung pindah pesawat sj yang akhirnya sy nggak bisa ngambil sepatu saya di Makassar. Pengalaman pertama naik sriwijaya sungguh menyesakkan hati 🙁

Alhamdulillah, di atas pesawat sudah duduk tenang. Tapi ada yang aneh, soalnya kebanyakan penumpang tuh berwajah orang papua. Ternyata mereka baru diberangkatkan ke Jakarta setelah penerbangan mereka dari Biak ke Jakarta di cancel sehari, makanya baru bisa berangkat sekarang. Masih ada yang lebih parah berarti, bukan hanya delay tp di cancel mas bro ckckck….

Tiba di Jakarta udah sekitar pukul 20.00 terlambat sejam dari jadwal semula. Langsung keluar saja menuju shelter bus Damri arah ke Lebak Bulus. Alhamdulillah, setelah beli tiket bus seharga 35 ribu busnya kebetulan langsung ada jadi nggak perlu waktu lama menunggu.

Kenapa ke arah lebak bulus? soalnya disana sudah ada temen yang udah nungguin. Temen sy ini baru ketemu lagi sama dia setelah terakhir ketemu tahun 2010 waktu kita kerja bareng di Jakarta. Alhamdulillah belum lost contact hehehe…

Butuh waktu sekitar sejam buat nyampe ke Lebak Bulus. Itupun kata temen udah cepat. Abis ketemuan langsung deh nyari makan dulu kebetulan seharian blom makan nasi cuma mie pangsit dan roti aja. Maklum orang indo blom dikira makan klo blom makan nasi hahahaha….

Setelah makan dan ngobrol dengan temen akhirnya pergi ke rumah temen deh buat nginap semalam sebelum melanjutkan perjalanan liburan saya ke Bandung, Paris Van Java. Semoga besok dimudahkan dan dilancarkan perjalanannya. Amin 🙂

Baca Juga :

Hari 2, Wisata Belerang Part 1

Hari 2, Wisata Belerang Part 2

Hari 3, Jogjakarta Borobudur

Hari 4, Kota Batu Malang

Hari 5, Desa Wisata Gubugklakah

Hari 6, Sunrise Mountain dan Kawah BROMO