Hari 3, Jogjakarta Borobudur

100 views

Tanggal 24 Mei 2014 Pukul 03.00 kereta api Lodaya Malam akhirnya tiba di Stasiun Wates Kulonprogo. Rencana turun di Stasiun Tugu Jogjakarta mesti dibatalkan soalnya jarak rumah si co driver kemarin lebih dekat dari Stasiun Wates.

Keluar stasiun kami sudah ditungguin sama Ibu Bapaknya Yudha yang menjemput kami di subuh hari. Menyusuri jalan Kulonprogo di subuh hari menuju rumah yudha yang terletak di Kota Bantul. Sekitar pukul 03.30 kami sudah tiba di rumah. Alhamdulillah untung punya temen yang mau nampung sy selama di Jogja hahaha…

Pagi hari tuh gara-gara tiba subuh hari jadinya kesiangan bangunnya. Setelah sarapan mie yang bahannya dari singkong tuh langsung menuju ke tempat kerajinan/sentra kulit dimana banyak toko-toko yang menjual dompet, tas, ikat pinggang dan sepatu yang terbuat dari kulit sapi bahkan ada dompet perempuan yang terbuat dari kulit ikan pari. Berhubung nggak ada yang sreg dihati karena tidak kecocokan model jadinya nggak ada yang kebeli. Kalau faktor harga sih nggak terlalu mahal lah masih wajar kok.

Oia, pada hari ini sy dan si yudha nih berangkat naik motor pinjaman sepupunya yudha dengan tujuan utama ke Candi Borobudur. Setelah ke toko sentra kerajinan kulit kami langsung menuju ke Pasar Beringharjo soalnya tante nitip dibelikan daster terusan. Nih asli bikin bingung milihnya, masa yang make cewe yang milih cowo buat tante-tante lagi hehehe…

Daripada bingung sy suruh aja penjualnya milihin daripada entar salah milih. Kan lebih wajarlah klo masalah model penjual yang kebetulan perempuan yang langsung milihin, kalo cowok mah nanti pas masalah harga pembayaran baru turun tangan hahaha….

Lepas dari pasar km langsung menuju toko eiger buat beli kebutuhan ke bromo. Trus langsung deh menuju komplek candi borobudur. Nah disini nih km pakai GPS lagi dan alhamdulillah sempat tersesat juga hehe tapi nggak lama dapat jalan utama juga. Sebelum masuk ke komplek candi kami singgah dulu makan buat ngisi bahan bakar soalnya lumayan byk nih anak tangga yang mau di lalui.

Habis makan sekitar pukul 15.30 kami langsung menuju ke loket pembelian kartu pass masuk candi borobudur seharga 30 ribu/org. Masuk komplek candi begitu rapi susunannya dan sebelum naik ke candi nih harus pakai sarung batik dulu yang dibagikan gratis oleh pengelola candi. Katanya sih buat menghormati penghargaan candi borobudur dari Unesco.

Wahhh akhirnya bisa juga ngeliat bentuk rupawan dari candi ini. Nggak usahlah sy ceritain ttg sejarah candi ini dibangun kan udah ada om google yang bisa ngasih referensi lagian sy cuma mau foto-foto saja hahaha….

Nggak terasa juga udah jam 17.00 berarti udah waktunya balik karena 15 menit lagi komplek candi ini akan tutup. Lumayan banyak juga penjual disekitar candi baik penjual makan dan minum maupun souvenir.

Tiba di rumahnya Yudha lagi tuh sekitar pukul 18.30 jadinya istrahat bentar trus lanjut makan di angkringan dekat stasiun tugu. Makannya nasi kucing pake sambal teri tambah telur puyuh kripik tempe udah pool tenan…

Ngobrol bentar jadinya sekitar pukul 21.30 sy berpisah dengan si Yudha soalnya dia mau jemput calon istrinya di Bandara. Daripada bengong sendirian langsung masuk stasiun aja karena keretanya juga udah ada. Sy naik kereta api Malioboro Express. Lumayan kali ini sy ngambil kelas eksekutifnya. Lebib nyamanlah dibanding kelas bisnis hahaha….

Tepat jam 22.15 wib kereta berangkat on time banget. So, saatnya istrahat, tidur dulu dan sampe ketemu besok pagi di Kota Malang…. #salamucok 😀

Baca Juga :

Hari 1, Welcome to Jakarta

Hari 2, Wisata Belerang Part 1

Hari 2, Wisata Belerang Part 2

Hari 4, Kota Batu Malang

Hari 5, Desa Wisata Gubugklakah

Hari 6, Sunrise Mountain dan Kawah BROMO