Ibadah Vs Shopping

85 views

“@al Markas __sumpah.. ni mosque or market?? .. pasar sentral ato pasar butung nda sepantasnya dibakar.. Yg pantas harusnya pasar dalam areal Masjid ini.. benar-benar mengganggu..” Inilah petikan status fb dari seorang teman perempuan yang nampak sangat keheranan melihat kondisi masjid yang didatanginya dengan niat tuk melaksanakan sholat isya sekaligus sholat taraweh berjamaah.

Hahahahahahahahahaah, baru kau tau kah????? tinggal penjual sembilan bahan pokok saja yang nda ada disitu….. sy saja dekat rumahku dgn al markaz, kagak pernah tarweh ke sana coz lebih besar suaranya orang yang nawar daripada imamnya” Ini komentar saya mengenai status teman saya tadi dan teman itupun langsung membalas koment saya “Iya gang ucok.. Nda saya dapat shalat isya gara-gara terjebak dalam pasar.. Dari parkiran, masjidnya dikelilingi pedagang.. Sesakx lg. Pas masuk di masjid, Nda sampai 11 shaf.. Yg kek ginimi setuju klo d bakar sj..”

Ibadah versus Shopping. Begitulah kira-kira kata yang tepat untuk menggambarkan keadaan yang berlangsung tiap ramadhan di Masjid Al-Markaz, sebuah masjid terluas di Indonesia Timur dan ini masjid ke 2 terluas menurut saya setelah Masjid Istiqlal. Sebenarnya sih bangunan utama berupa masjid untuk tempat shalat seperti luas masjid kebanyakan namun halamannya itu loh yang memang luas, sampai-sampai di areal masjid ini terdapat lapangan sepakbola. Masjid ini tidak jauh dari rumah saya, hanya jalan kaki sekitar 5 menit sudah bisa sampai ke masjid ini.

Halaman Masjid Al-Markaz

Halaman Masjid Al-Markaz

Walaupun masjid ini dekat rumah, tapi saya jarang sholat taraweh di masjid ini. Saya lebih suka melaksanakan sholat taraweh di Masjid laen yang suasananya lebih tenang dan khusyuk dibanding masjid yang satu ini. Jadi, pantaslah teman saya amat sangat keheranan melihat suasana yang penuh sesak oleh lapak pedagang dan calon pembeli bukannya disesaki oleh jamaah yang pengen laksanain sholat berjamaah. Tiap hari dan tiap malam pasti masjid ini ramai oleh pembeli baik itu yang shopping setelah laksanakan sholat maupun yang niat shopping dari awal kedatangannya di masjid ini. Maklumlah, kebanyakan kayaknya orang yang datang kesini bukan niat tuk ibadah tapi memang niat shopping berburu pakaian, celana, kopiah dan seabrek dagangan lain minus sembilan bahan pokok.

Sebagian lapak pedagang

Sebagian lapak pedagang

Keramaian di halaman masjid sangat berbanding terbalik dengan jamaah yang ada dalam masjid. Menurut pengakuan teman saya yang nulis status fb td plus adik saya yang biasanya taraweh memang jumlahnya terbalik dimana yang ibadah cuman puluhan dan yang bertransaksi di pasar ramadhan di halaman masjid mencapai ratusan orang, dan seperti yang saya bilang tadi suara tawar menawar pembeli semakin menambah keramaian aktivitas berbelanja kaum muslim di halaman masjid tersebut. Saya sih nggak tau juga apa ini salah satu cara pengurus masjid untuk mendapatkan biaya perawatan masjid dengan menyewakan tempat dihalaman masjid bagi pedagang dengan menyetor uang sewa selama bulan ramadan atau ada maksud lain dari pengurus masjid ini.

Penjual mangga pun ada di masjid ini

Penjual mangga pun ada di masjid ini

Sebenarnya, pasar ramadan ini sudah berlangsung beberapa tahun dan pasar ramadan yang ada di areal masjid al-markaz ini memang menjadi tempat favorit beberapa orang untuk berburu pakaian lebaran. Orang-orang yang datang ke pasar ini kebanyakan perempuan dari kaum ibu yang turut membawa serta anaknya agar saat beli pakaian bisa langsung dicocokin. Parahnya lagi banyak yang datang dengan pakaian lengkap tuk beribadah seperti baju koko/sarung/peci dan perempuannya pakai mukena (ya iyalah kan mau ke masjid, hehe) tapi kebanyakan nggak sampai ke dalam masjid karena tertahan di pasar ramadan tuk milah-milih baju yang cocok. Niat beribadah langsung ketukar dengan niat berburu pakaian atau sangat memungkinkan banyak orang yang ke masjid ini memang tidak niat tuk beribadah tapi cuman untuk shopping di areal pasar ramadan masji al markaz.

Masjid Al-Markaz

Masjid Al-Markaz

Jadi, sangatlah setuju dengan pendapat seorang teman yang mengatakan kalau semakin mendekati hari raya idul fitri, maka semakin sedikti orang yang ke masjid buat sholat berjamaah dan semakin medekati hari raya idul fitri maka semakin banyak orang yang meramaikan pasar ramadan di masjid al-markaz ini (mumpung hari terakhir di bulan ramadhan banyak pedagang yang banting harga). Ini ceritaku, mana ceritamu 😀

Baca Juga :

Sedekah Tak Harus Punya Banyak Duit

Menikmati Moment Pacaran di Bulan Puasa

Ramadhan, Saatnya Insaf Sementara

Awas Kena Kanker Saat Shopping !!