Mencintai atau Dicintai?

57 views

Kali ini gw maw share tentang pengalaman yang baru aja gw alamin. Kan biasa tuh gw ‘dulunya’ suka banget yang namanya acara motivasi-motivasi gitu. Sampe-sampe temen gw bilang “parah banget hidup loe, butuh dimotivasi terus tiap hari dari orang lain“. Gw sempat mikir sih memang salah juga sih kalo tiap hari terus-terusan mendengar kata-kata indah padahal hidup tuh nggak seindah dan semudah mengucapkan kata-kata motivasi tersebut. Padahal sebenarnya motivator terhebat itu diri kita sendiri 😀

Cuman gw pernah saklek banget denger kata-kata seorang motivator terkenal. Sang motivator tersebut bilang kalo pengen dicintai maka kamu harus belajar mencintai terlebih dahulu dengan setulus hatimu. Gw bingung sendiri nih kalo jadinya begini. Sempat ngebatin juga sih, kan enakan dicintai daripada mencintai. Lebih punya power buat ngendaliin situasi hahaha.

Alhamdulillah sih gw juga pernah dicintai hehehe. Tapi, sumpah deh nggak enak banget klo kita dicintai tapi sebaliknya kita nggak mencintai dia. Dan ternyata lebih susah menolak daripada menerima cinta. Secara gitu yang kita hadapi ini masalah perasaan seseorang dan yakin saja karma itu pasti ada. Makanya jadi susah juga kan klo kita dicintai tapi bukan dengan orang yang tepat 🙁

Trus gw juga pernah diposisi mencintai. Nggak sering sih soalnya gw rada susah gitu dekat dengan seseorang. Bukannya gw sok atau apalah, tapi memang gw susah suka apalagi sampai pada tahap mencintai. Gw lebih senang ngejalanin hubungan yang serius dan punya tujuan pasti kedepannya. Yah, walau itu sulit gw harus jalanin gimanapun caranya karena di kamus hidup gw kata setia tuh sakral banget. Gw pegang banget tuh mottonya TNI setia hingga akhir hahaha….

Gw pernah mencintai seorang wanita yang ‘pada waktu itu’ kebetulan atau apalah namanya juga mencintai gw. Mungkin karena dia baru pacaran hehehe. Akan tetapi, mungkin gw juga yang rada saklek dengan slogan TNI sampai-sampai gw beraniin maw bertemu langsung dengan calon mertua padahal jadiannya kurang dari seminggu dan masih tahap perkenalan.

Gw sih gitu orangnya kan namanya juga mencintai jadi harus serius bukannya mempermainkan perasaan seseorang yang mungkin memiliki perasaan mencintai lebih dari gw. Namun, lama kelamaan karena beberapa kali dia nggak mau alias ngelarang buat ketemu ortunya jadinya gw ragu juga padahal niat gw baik (heran juga sih baru nemuin cewe yang kayak gini, kan biasanya cewe lebih senang klo cowoknya tuh mau nemuin ortunya kan tandanya udah serius kan).

Yah mungkin karena kita LDRan ataukah memang udah waktunya dia sadar klo hubungan ini memang nggak bisa dilanjutkan ke tahap yang lebih serius. Gw sih sedih dan kecewa juga endingnya kayak gini padahal gw udah diposisi mencintai. Nah, gw juga pernah dalam posisi mencintai tapi alhamdulillah si cewe nih nggak cinta. Tapi, gw ingat aja sih kan klo pengen dicintai harus mencintai terlebih dahulu dengan sepenuh hati.

Hhmm, tapi yang ini parah banget. Gw udah bener2 cinta ma dia cuman nggak tau juga kenapa gw ditolak, sampe dua kali malah. Parah banget kan. Kasihan sih ya kasihan cuman gw yakin aja klo nih gw anggap pembelajaran aja. Yang jelas gw nggak mau nyakitin seseorang dan memang sih pada dasarnya enakan dicintai karena kt lebih punya power tapi nggak menantang hahaha…

Relax dikit dulu. Lupain masa lalu. Namanya juga masih proses belajar. Nikmati masa muda dululah hehehe. Balik ke laptop lagi nih. So, lebih baik mana mencintai atau dicintai? Kalo gw sih meskipun pernah ngerasain di dua posisi tersebut masih lebih memilih untuk mencintai seseorang. Meskipun peluang untuk disakitinnya lebih besar tapi tetep gw akan milih diposisi ini.

Tapi temen gw pernah nanya harus sampai kapan mencintai klo dianya nolak terus? Klo sy sih enteng aja jawabnya sampe Tuhan nyadarin kamu kalo dia tuh bukan jodohmu. Kan cinta nggak selamanya memiliki (sebenarnya gw benci banget kalimat ini tapi ada benarnya juga sih) hahahaha…

Cuman menurut gw sih memilih antara mencintai atau dicintai akan lebih bagus kalo kita saling mencintai. Jadi kita punya power dan rasa saling memiliki yang sama. Namun, pada akhirnya Tuhan jualah yang menentukan akhir ceritanya. Tapi tetep mencintai tuh lebih baik karena lebih banyak tantangan dan proses yang harus kita jalanin sepenuh hati tanpa adanya paksaan dan kemungkinannya kecil untuk menyakiti perasaan seseorang. Ingat kan klo karma tuh masih berlaku hehehe #salamucok 😀